Puisi Kahlil Gibran

Bagi pecinta seni khususnya bidang syair atau puisi, tentunya tidak akan asing lagi dengan koleksi Puisi Kahlil Gibran yang jumlahnya sangat banyak. Dan di artikel ini, Senipedia akan merangkumnya secara lengkap.

Dari dahulu hingga sekarang, kumpulan Puisi Karya Kahlil Gibran masih selalu menghiasi segelintir kehidupan para penyukanya, serta dijadikan inspirasi bagi penyair lain karena karya-karyanya sangat fenomenal.

Selain Puisi terbaik Kahlil Gibran yang selama ini kita kenal, sebenarnya masih banyak penyair-penyair dunia yang terkemuka lainnya, baik sebelum era beliau maupun setelahnya. Namun, yang menjadi pembeda terkadang adalah alirannya.

Sebelum lanjut ke tema pembahasan, mari sama-sama kita simak terlebih dahulu mengenai Biografi Kahlil Gibran, mulai dari lahir, pendidikan, perjalanan karir hingga wafatnya di bawah ini.

Biografi Singkat Kahlil Gibran

Puisi Kahlil gibran

Kahlil Gibran lahir di Lebanon pada tanggal 6 Januari 1883, dan wafat di New York, Amerika Serikat pada 10 April 1931 dalam usia 48 tahun. Beliau adalah seorang penulis, penyair, filsuf, pakar dan seniman terkemuka abad ke-18.

Masa kecil Kahlil Gibran sangat dekat dengan alam. Di daerah tempat tinggalnya, dia sudah terbiasa dengan petir, badai dan gempa, sehingga memudahkan ia untuk menangkap berbagai fenomena alam, yang akhirnya tumbuh menjadi inspirasi alami.

Dia bersama ibu dan adiknya pindah ke Boston, Massachusetts pada usia 10 tahun. Di sana, dia menuntut ilmu di College de la Sagasse sekolah tinggi Katolik Maronit sejak tahun 1899 sampai 1902.

Karya pertama Kahlil Gibran keluar tahun 1902 yakni mengenai penulisan drama di Paris. Di usia 20 tahun, karyanya yang berjudul “Spirits Rebellious” berhasil dimuat oleh media New York City, yang bertemakan kritikan tentang pejabat-pejabat korupsi.

Beberapa karya terkenal Kahlil Gibran paling tersohor diantaranya berjudul “Twenty Drawing” (1919), “The Forerunne” (1920) dan “Sang Nabi” (1923). Tahun 2020, Kahlil mendirikan Arrabithah Al Alamia (Asosiasi Penulis).

Kematian Kahlil Gibran disebabkan oleh penyakit sirosis hati dan tuberkulosis yang telah dideritanya sejak lama, namun ia selalu menolak untuk dirawat di rumah sakit. Kemudian ia di bawa ke St. Vincent’s Hospital dan meninggal di sana.

Puisi Kahlil Gibran Terbaik

Sepanjang perjalanan karirnya, Kahlil Gibran setelah menerbitkan banyak sekali puisi dalam berbagai tema, mulai dari cinta, kehidupan, motivasi, ungkapan kasih sayang, tentang alam, perjalanan hidup, dan lain sebagainya.

Namun, disini saya mengelompokkan beberapa puisi Kahlil Gibran terbaik yang paling terkenal, serta sering dibawakan oleh banyak orang. Memang, semua karyanya bagus, namun beberapa di bawah ini adalah pilihan berbagai kalangan :

Puisi Karya Kahlil Gibran ~ Cinta

Puisi karya Kahlil Gibran

Dalam puisi Kahlil Gibran berjudul Cinta Ini, tersimpan makna yang sangat dalam. Di mana, perasaan cinta yang besar terhadap seseorang juga harus diimbangi dengan umpan balik yang diberikan oleh orang tersebut.

Sehingga, ada masanya kita untuk berhenti mencintai seseorang, bukan karena sudah tidak menyayanginya, melainkan bisa saja kita lebih bahagia jika melepaskannya. Berikut bunyi dari puisi tersebut :

Kenapa kita menutup mata ketika kita tidur?
Ketika kita menangis?
Ketika kita membayangkan?
Itu karena hal terindah di dunia
tidak terlihat…

Ketika kita menemukan seseorang yang Keunikannya sejalan dengan kita,
Kita bergabung dengannya dan jatuh ke dalam suatu keanehan,
serupa yang dinamakan cinta…

Ada hal-hal yang tidak ingin kita lepaskan,
seseorang yang tidak ingin kita tinggalkan,
tapi melepaskan bukan akhir dari dunia,
Melainkan suatu awal kehidupan baru…

Kebahagiaan ada untuk mereka yang tersakiti,
mereka yang telah dan tengah mencari dan mereka yang telah mencoba,
Karena merekalah yang bisa menghargai betapa pentingnya orang yang telah menyentuh kehidupan mereka…

Cinta yang sebenarnya adalah ketika kamu menitikkan air mata dan masih peduli terhadapnya,
Cinta adalah ketika dia tidak memperdulikanmu dan kamu masih menunggunya dengan setia…

Cinta adalah ketika di mulai mencintai orang lain dan kamu masih bisa tersenyum dan berkata,
“aku turut berbahagia untukmu”

Apabila cinta tidak bertemu bebaskan dirimu,
biarkan hatimu kembali kealam bebas lagi,
Kau mungkin menyadari, bahwa kamu menemukan cinta dan kehilangannya,
tapi ketika cinta itu mati,
kamu tidak perlu mati bersama cinta itu…

Orang yang bahagia bukanlah mereka yang selalu Mendapatkan keinginannya,
melainkan mereka yang tetap bangkit ketika mereka jatuh,
entah bagaimana dalam perjalanan kehidupan…

Kamu belajar lebih banyak tentang dirimu sendiri,
dan menyadari bahwa penyesalan tidak seharusnya ada,
cintamu akan tetap di hatinya,
sebagai penghargaan abadi atas pilihan-pilihan hidup yang telah kau buat...

Teman sejati, mengerti ketika kamu berkata ”aku lupa…”,
Menunggu selamanya ketika kamu berkata “tunggu sebentar”,
tetap tinggal ketika kamu berkata “tinggalkan aku sendiri”,
membuka pintu meski kamu belum mengetuk dan belum berkata “bolehkan saya masuk?”,
mencintai juga bukanlah bagaimana kamu melupakan dia bila ia berbuat kesalahan,
melainkan bagaimana kamu memaafkan…

Bukanlah bagaimana kamu mendengarkan,
melainkan bagaimana kamu mengerti.
Bukanlah apa yang kamu lihat, melainkan apa yang kamu rasa,
bukanlah bagaimana kamu melepaskan,
melainkan, bagaimana kamu bertahan.

Mungkin akan tiba saatnya di mana kamu harus berhenti mencintai seseorang,
bukan karena orang itu berhenti mencintai kita,
melainkan karena kita menyadari bahwa orang itu akan lebih berbahagia,
apabila kita melepaskannya…

Kadangkala, orang yang paling mencintaimu,
adalah orang yang tak pernah menyatakan cinta kepadamu,
karena takut kau berpaling dan memberi jarak,
dan bila suatu saat pergi,
kau akan menyadari bahwa dia,
adalah cinta yang tak kau sadari…

Puisi Ciptaan Kahlil Gibran ~ Anak

Puisi Kahlil Gibran terpopuler berikutnya berjudul alam dalam puisi ini sangat saya sukai yakni membiarkan para anak-anak untuk menjadi dirinya sendiri mencari jati dirinya secara pribadi serta mengembangkan bakat yang meliputi berikut puisinya.

Dan seorang perempuan yang menggendong bayi dalam dakapan dadanya berkata,
Bicaralah pada kami perihal Anak,
Dan dia berkata:
Anak-anakmu bukanlah anak-anakmu,
Mereka adalah anak-anak kehidupan,
yang rindu akan dirinya sendiri

Mereka dilahirkan melalui engkau,
tapi bukan darimu,
Meskipun mereka ada bersamamu,
tapi mereka bukan milikmu,
Pada mereka engkau dapat memberikan cintamu,
tapi bukan fikiranmu,
Kerana mereka memiliki fikiran mereka sendiri...

Engkau bisa merumahkan tubuh-tubuh mereka,
tapi bukan jiwa mereka,
Kerana jiwa-jiwa itu tinggal,
di rumah hari esok,
yang tak pernah dapat engkau kunjungi,
meskipun dalam mimpi

Engkau bisa menjadi seperti mereka,
tapi jangan coba menjadikan mereka sepertimu,
Kerana hidup tidak berjalan mundur,
dan tidak pula berada di masa lalu

Engkau adalah busur-busur tempat anakmu menjadi anak-anak panah,
yang hidup diluncurkan,
Sang pemanah telah membidik arah keabadian,
dan ia merenggangkanmu dengan kekuatannya,
sehingga anak- anak panah itu dapat meluncur dengan cepat dan jauh,
Jadikanlah tarikan tangan sang pemanah itu sebagai kegembiraan

Sebab ketika ia mencintai anak-anak panah yang terbang,
maka ia juga mencintai busur teguh,
yang telah meluncurkannya dengan sepenuh kekuatan…

Puisi Kahlil Gibran Terpopuler ~ Penyair

Puisi berjudul penyair ini, bercerita tentang kecintaan Kahlil Gibran terhadap profesi seorang penyair, yang telah berjasa melahirkan ribuan sastra terbaik. Sehingga, perlu untuk diberi perhatian lebih berikut isi puisinya :

Dia adalah rantai penghubung,
Antara dunia ini dan dunia akan datang,
Kolam air manis buat jiwa-jiwa yang kehausan

Dia adalah sebatang pohon tertanam,
Di lembah sungai keindahan,
Memikul bebuah ranum,
Bagi hati lapar yang mencari...

Dia adalah seekor burung ‘nightingale’,
Menyejukkan jiwa yang dalam kedukaan,
Menaikkan semangat dengan alunan melodi indahnya..

Dia adalah sepotong awan putih di langit cerah,
Naik dan mengembang memenuhi angkasa,
Kemudian mencurahkan kurnianya di atas padang kehidupan,
Membuka kelopak mereka bagi menerima cahaya..

Dia adalah malaikat diutus Yang Maha Kuasa mengajarkan Kalam Ilahi,
Seberkas cahaya gemilang tak kunjung padam,
Tak terliput gelap malam,
Tak tergoyah oleh angin kencang Ishtar,
dewi cinta, meminyakinya dengan kasih sayang

Dan, nyanyian Apollo menjadi cahayanya,
Dia adalah manusia yang selalu
bagi orang yang lupa,
Dan oh para penyair,
Kalian adalah kehidupan dalam kehidupan ini:
Telah engkau tundukkan abad demi abad termasuk tirainya...

Penyair..
Suatu hari kau akan merajai hati-hati manusia,
Dan, kerana itu kerajaanmu adalah abadi

Penyair,
periksalah mahkota berdurimu,
kau akan menemui kelembutan,
di sebalik jambangan bunga-bunga Laurel…

Kehidupan

Puisi berjudul Kehidupan ini bercerita tentang nasihat bagi kita semua, untuk senantiasa menyeimbangkan dan menyelaraskan segala aspek dalam kehidupan, mulai dari ilmu, pekerjaan dan cinta. Berikut, puisinya buat kamu :

Engkau dibisiki bahwa hidup adalah kegelapan,
Dan dengan penuh ketakutan Engkau sebarkan,
apa yang telah dituturkan padamu,
penuh kebimbangan…

Kutawarkan padamu bahwa hidup adalah kegelapan,
jika tidak diselimuti oleh kehendak,
Dan segala kehendak akan buta,
bila tidak diselimuti pengetahuan…

Dan segala macam pengetahuan akan kosong,
bila tidak diiringi kerja,
Dan segala kerja hanyalah kehampaan,
kecuali disertai cinta…

Maka bila engkau bekerja dengan cinta,
Engkau sesungguhnya tengah menambatkan dirimu,
Dengan wujudnya kamu, wujud manusia lain,
Dan wujud Tuhan.

Ibu

Puisi ciptaan Kahlil Gibran terpopuler

Puisi Kahlil Gibran berjudul Ibu yang satu ini sangatlah populer, terlebih pada bait pertama. Secara keseluruhan ia menceritakan tentang kemuliaan dan tingginya derajat seorang ibu, baik bagi manusia, maupun alam. Berikut, rangkaian puisinya :

Ibu,
merupakan kata tersejuk yang dilantunkan,
oleh bibir – bibir manusia,
Dan “Ibuku”,
merupakan sebutan terindah...

Kata yang semerbak cinta dan impian,
manis dan syahdu yang memancar,
dari kedalaman jiwa.

Ibu adalah segalanya,
Ibu adalah penegas kita dikala lara,
impian kata dalam rengsa,
rujukan kita di kala nista…

Ibu adalah mata air cinta,
kemuliaan, kebahagiaan dan toleransi,
Siapa pun yang kehilangan ibunya,
ia akan kehilangan sehelai jiwa suci,
yang senantiasa merestui dan memberkatinya…

Alam semesta selalu berbincang dalam bahasa ibu,
Matahari sebagai ibu bumi,
yang menyusuinya melalui panasnya,
Matahari tak akan pernah meninggalkan bumi,
sampai malam merebahkannya dalam lentera ombak,
syahdu tembang beburungan dan sesungaian…

Bumi adalah ibu pepohonan dan bebungaan,
Bumi menumbuhkan, menjaga dan membesarkannya,
Pepohonan, dan bebungaan,
adalah ibu yang tulus memelihara,
bebuahan dan bebijian.

Ibu adalah jiwa keabadian,
bagi semua wujud,
Penuh cinta dan kedamaian..

Rahasia Jodoh

Berpasangan engkau telah diciptakan,
Dan selamanya engkau akan berpasangan,
Bergandengan tanganlah dikau,
Hingga sayap-sayap panjang nan lebar lebur dalam nyala…

Dalam ikatan agung menyatu kalian,
Saling menataplah dalam keharmonian,
Dan bukanlah hanya saling menatap ke depan,
Tapi bagaimana melangkah ke tujuan semula…

Berpasangan engkau dalam mengurai kebersamaan,
Kerana tidak ada yang benar-benar mampu hidup bersendirian,
Bahkan keindahan syurga tak mampu menghapus kesepian Adam…

Berpasangan engkau dalam menghimpun rahmat Tuhan,
Ya, bahkan bersama pula dalam menikmatinya,
Kerana alam dan kurniaan Tuhan,
Terlampau luas untuk dinikmati sendirian…

Bersamalah engkau dalam setiap keadaan,
Kerana kebahagiaan tersedia, bagi mereka yang menangis,
Bagi mereka yang disakiti hatinya,
bagi mereka yang mencari,
bagi mereka yang mencoba,
Dan bagi mereka yang mampu memahami arti hidup bersama…

Kerana mereka itulah yang menghargai pentingnya,
orang-orang yang pernah hadir dalam kehidupan mereka…

Bersamalah dikau sampai sayap-sayap sang maut meliputimu,
Ya, bahkan bersama pula kalian dalam musim sunyi,
Namun biarkan ada ruang antara kebersamaan itu,
Tempat angin syurga menari-nari diantara bahtera sakinahmu…

Berkasih-kasihlah, namun jangan membelenggu cinta,
Biarkan cinta mengalir dalam setiap titisan darah,
Bagai mata air kehidupan,
Yang gemericiknya senantiasa
menghidupi pantai kedua jiwa…

Saling isilah minumanmu tapi jangan minum dari satu gelas,
Saling berbagilah rotimu,
tapi jangan makan dari sisi yang sama..

Menyanyilah dan menarilah bersama dalam suka dan duka,
Hanya biarkan masing-masing menghayati waktu sendirinya,
Kerana dawai-dawai biola,
masing- masing punya kehidupan sendiri,
Walau lagu yang sama sedang menggetarkannya,
Sebab itulah simfoni kehidupan…

Berikan hatimu namun jangan saling menguasainya,
Jika tidak, kalian hanya mencintai pantulan diri sendiri,
Yang kalian temukan dalam dia,
Dan lagi, hanya tangan kehidupan yang akan mampu merangkulnya…

Tegaklah berjajar namun jangan terlampau dekat,
Bukankah tiang-tiang candi tidak dibina terlalu rapat?,
Dan pohon jati serta pohon cemara,
Tidak tumbuh dalam bayangan masing- masing?…

Perjamuan Jiwa

Bangunlah, Cintaku,Bangun,
Kerana jiwaku mengalun-alunmu dari dasar laut,
dan menawarkan padamu sayap-sayap,
di atas gelombang yang mengamuk,
Bangunlah, kerana sunyi telah menghentikan derap kaki kuda,
dan langkah para pejalan kaki.

Rasa kantuk telah memeluk roh setiap laki-laki,
sementara aku terbangun sendiri,
rasa rindu membukakan kertas surat tidurku,
Cinta membawaku dekat denganmu,
namun kebimbangan melemparkan diriku menjauh darimu…

Aku telah membuang bukuku,
kerana keluhku mengunci kata-kata,
dan desah nafasku meninggalkan tempat tidurku,
cintaku, kerana takut pada hantu,
lupa yang berada di balik selimut…

Aku telah membuang bukuku,
kerana keluhku mengunci kata-kata,
dan desah nafasku meninggalkan halaman buku,
yang kosong di depan mataku…

Bangun, bangunlah,
Cintaku dan dengar diriku,
Aku mendengarkanmu, Cintaku,
Aku mendengar panggilanmu dari lautan lepas,
dan merasakan lembutnya sentuhan sayapmu…

Aku telah jauh dari ranjangku,
beranjak ke tanah lapang,
hingga embun membasahi kaki dan bajuku,
Di sinilah aku berdiri,
dibawah bunga-bunga pohon badam,
memenuhi panggilan jiwamu.

Bicaralah padaku, Cintaku,
dan biarkan nafasmu menghirup angin gunung,
yang datang padaku dari lembah-lembah Lebanon.
Bicaralah,
Tak ada yang akan mendengar selain diriku…

Malam telah melarutkan semua manusia ditempat tidurnya,
Syurga telah menyulam cahaya rembulan,
dan menghamparkannya,
ke seluruh daratan Lebanon,Cintaku

Syurga telah meriasnya dengan bayangan malam, jubah tebal membentang dihembus asap dari cerobong kain, dihembus nafas kemari, dan mengelarnya di telapak kota, Cintaku.

Para penduduk telah pulas menganyam mimpi di ubun-ubunnya di tengah pohon-pohon kenari.  Jiwa mereka mempercepatkan langkah mengejar negeri mimpi, Cintaku.

Lelaki-lelaki longlai menggendong emas,
dan tebing curam yang akan dilalui,
melemaskan lutut mereka.
Mata mereka mengantuk,
kerana dililit kesulitan dan ketakutan…

Mereka melemparkan tubuh ke tempat tidur,
sebagai tempat berlindung dari hantu- hantu yang menakutkan,
dan mengerikan, Cintaku,
Hantu-hantu dari masa lalu,
berkeliaran di lembah-lembah…

Jiwa para raja melintasi bukit-bukit,
Fikiranku yang berhias kenangan,
menyingkap kekuatan bangsa Chaldea,
kemegahan Arab…

Di lorong-lorong gelap,
jiwa-jiwa pencuri yang tegap berjalan,
moncong- moncong nafsu ular berbisa,
muncul dari celah-celah benteng,
dan rasa sakit berdengung kematian,
muntah-muntah sepanjang jalan…

Kenangan menyingkap tabir kelupaan dari mataku,
dan nampaklah Sodom yang menjijikkan,
serta dosa-dosa Gomorah…

Ranting-ranting berayun-ayun, Cintaku,
dan desirnya bertemu dengan alunan anak sungai di lembah,
Syair-syair Sulaiman,
nada kecapi Daud dan lagu Ishak Al-Mausaili,
terngiang-ngiang di telinga kami.

Jiwa anak-anak yang lapar di penginapan menggelupur,
ibunya mengeluh di atas kamar kesedihan,
dan kekecewaan telah jatuh dari langit...

Mimpi-mimpi kebimbangan melanda hati yang lemah,
Aku mendengar rintihan pahitnya,
Semerbak bunga melambai,
seiring nafas pohon-pohon cedar…

Terbawa angin sepoi-sepoi menuju perbukitan,
harum itu mengisi jiwa dengan kasih sayang,
dan meniupkan kerinduan untuk terbang…

Tetapi racun dari rawa-rawa juga berkelana,
mengepul bersama penyakit,
Seperti panah rahsia yang tajam,
racun itu telah menembusi perasaan,
dan meracuni udara.

Tanpa kusedari matahari telah mengilaukan cahaya pagi, Cintaku,
dan jari-jari timur yang lentik,
menimang mata-mata orang yang terlelap,
Cahaya itu memaksa mereka untuk membuka daun jendela,
dan menyelak hati dan kemenangan…

Desa-desa,
yang sedang tertidur dalam damai dan tenang di pundak-pundak lembah, bangun,
loceng- loceng berdenting memenuhi angkasa,
sebagai panggilan untuk mulai berdoa...

Dan dari gua-gua,
gema-gema juga berdengung,
seolah-olah seluruh alam sedang berdoa bersama-sama dengan khusyuknya,
Anak-anak sapi telah keluar dari kandangnya,
biri-biri dan kambing meninggalkan bangsalnya,
untuk menuai rumput yang berembun dan berkilatan cahaya…

Penggembalanya mengikuti dari belakang,
sambil mengamatinya di balik lelalang,
Di belakangnya lagi gadis-gadis bernyanyi,
seperti burung menyambut pagi…

Kini tangan siang hari yang perkasa,
terbaring di atas kota,
Tirai telah diselak dari jendela,
dan pintu pun terbuka…

Mata yang penat dan wajah lesu para penjahit,
telah siap di tempat kerjanya,
Mereka merasakan kematian telah melanggar batas kehidupan mereka, dan riak muka yang layu,
memamerkan ketakutan dan kekecewaan…

Di jalanan padat dengan jiwa-jiwa yang tamak dan tergesa- gesa,
dan di mana-mana terdengar desingan besi,
pusingan roda dan siulan angin…

Kota telah menjadi arena pertempuran,
di mana yang kuat menindas yang lemah,
dan si kaya mengeksploitasi,
dan menguasai si miskin…

Betapa indah hidup ini,Cintaku,
Seperti hati penyair yang penuh dengan cahaya,
dan kelembutan hati…

Dan betapa kerasnya hidup ini, Cintaku,
seperti dada penjahat,
yang berdebar-debar kerana selalu merasa bimbang,
dan takut…

Bangsa Kasihan

Kasihan bangsa yang memakai pakaian yang tidak ditenunnya,
memakan roti dari gandum yang tidak dituainya,
dan meminum anggur yang tidak diperasnya

Kasihan bangsa yang menjadikan orang bodoh menjadi pahlawan,
dan menganggap penindasan penjajah sebagai hadiah,
Kasihan bangsa yang meremehkan nafsu dalam mimpi-mimpinya ketika tidur,
sementara menyerah padanya ketika bangun...

Kasihan bangsa yang tidak pernah angkat suara,
kecuali jika sedang berjalan di atas kuburan,
tidak sesumbar kecuali di runtuhan,
dan tidak memberontak kecuali ketika lehernya sudah berada di antara pedang dan landasan...

Kasihan bangsa yang negarawannya serigala,
falsafahnya karung nasi,
dan senimannya tukang tambal dan tukang tiru...

Kasihan bangsa yang menyambut penguasa barunya,
dengan trompet kehormatan namun melepasnya dengan cacian,
hanya untuk menyambut penguasa baru lain dengan trompet lagi...

Kasihan bangsa yang orang sucinya dungu,
menghitung tahun-tahun berlalu dan orang kuatnya masih dalam gendongan,
Kasihan bangsa yang berpecah-belah,
dan masing-masing mengangap dirinya sebagai satu bangsa.

Mimpi

Puisi kuno zaman dulu

Kala malam datang dan rasa kantuk membentangkan selimutnya di wajah bumi,
aku bangun dan berjalan ke laut,
“Laut tidak pernah tidur, dan dalam keterjagaannya itu laut menjadi penghibur bagi jiwa yang terjaga.”

Ketika aku sampai di pantai,
kabus dari gunung menjuntaikan kakinya,
seperti selembar jilbab,
yang menghiasi wajah seorang gadis.

Aku melihat ombak yang berdeburan,
Aku mendengar puji- pujiannya kepada Tuhan,
dan bermeditasi di atas kekuatan abadi,
yang tersembunyi di dalam ombak- ombak itu...

Kekuatan yang lari bersama angin,
mendaki gunung, tersenyum lewat bibir sang mawar,
dan menyanyi dengan desiran air,
yang mengalir di parit-parit...

Lalu aku melihat tiga Putera Kegelapan,
duduk di atas sebongkah batu,
Aku menghampirinya seolah-olah ada kekuatan yang menarikku,
tanpa aku dapat melawannya...

Aku berhenti beberapa langkah dari Putera Kegelapan itu,
seakan-akan ada tenaga magis yang menahanku,
Saat itu, salah satunya berdiri dan dengan suara yang seolah berasal dari dalam laut ia berkata:

“Hidup tanpa cinta ibarat pohon yang tidak berbunga dan berbuah. Dan cinta tanpa keindahan seperti bunga tanpa aroma semerbak dan seperti buah tanpa biji. Hidup, cinta dan keindahan adalah tiga dalam satu, yang tidak dapat dipisahkan ataupun diubah.”

Putera kedua berkata dengan suara bergema seperti air terjun,
“Hidup tanpa berjuang seperti empat musim yang kehilangan musim bunganya. Dan perjuangan tanpa hak seperti padang pasir yang tandus. Hidup, perjuangan dan hak adalah tiga dalam satu yang tidak dapat dipisahkan ataupun diubah.”

Kemudian Putera ketiga membuka mulutnya seperti dentuman halilintar :
“Hidup tanpa kebebasan seperti tubuh tanpa jiwa, dan kebebasan tanpa akal seperti roh yang kebingungan. Hidup, kebebasan dan akal adalah tiga dalam satu, abadi dan tidak pernah sirna.” Selanjutnya ketiga-tiganya berdiri dan berkata dengan suara yang menggerunkan sekali:

‘Itulah anak-anak cinta, Buah dari perjuangan, Akibat dari kebebasan, Tiga manifestasi Tuhan, Dan Tuhan adalah ungkapan dari alam yang bijaksana.’
Saat itu diam melangut, hanya gemersik sayap-sayap yang tak nampak dan getaran tubuh-tubuh halus yang terus-menerus.

Aku menutup mata dan mendengar gema yang baru saja berlalu,
Ketika aku membuka mataku,
aku tidak lagi melihat Putera-Putera Kegelapan itu

Hanya laut yang dipeluk halimunan,
Aku duduk, tidak memandang apa-apa pun,
kecuali asap dupa yang menggulung ke surga…

Alam Manusia

Dan sungai itu menjawab :

‘Sebab aku dipaksa mengalir ke kota tempat Manusia merendahkan dan mensia- siakan diriku dan menjadikanku minuman-minuman keras dan mereka memperalatkanku bagai pembersih sampah, meracuni kemurnianku dan mengubah sifat-sifatku yang baik menjadi sifat-sifat buruk.”

Dan aku mendengar burung-burung menangis, dan aku bertanya :

“Mengapa engkau menangis, burung-burungku yang cantik?”

Dan salah satu dari burung itu terbang mendekatiku,
dan hinggap di hujung sebuah cabang pohon dan berkata :

“Anak-anak Adam akan segera datang di ladang ini dengan membawa senjata- senjata pembunuh dan menyerang kami seolah-olah kami adalah musuhnya.

Kami sekarang terpisah di antara satu sama yang lain,
sebab kami tidak tahu siapa di antara kami,
yang bisa selamat dari kejahatan Manusia,
Ajal memburu kami ke mana pun kami pergi.”

Kini, matahari terbit dari balik puncak pegunungan,
dan menyinari puncak- puncak pepohonan dengan rona mahkota.

Kupandangi keindahan ini dan aku bertanya kepada diriku sendiri :

‘Mengapa Manusia mesti menghancurkan segala karya?,
yang telah diciptakan oleh alam?’…

Baca Juga : Puisi-Puisi Taufik Ismail

Akhir Kata

Sebenarnya, puisi karya Kahlil Gibran jumlahnya sangat banyak, tidak ada yang tahu pasti berapa total keseluruhannya. Yang jelas, peninggalan berharga dari beliau ini akan selalu dikenang oleh masyarakat dunia.

Demikianlah, ulasan singkat kali ini mengenai Kumpulan Puisi Kahlil Gibran terbaik dan paling populer. Semoga bisa bermanfaat, menginspirasi dan menjadi referensi utama. Terima kasih…