Perkembangan Seni Rupa di Indonesia : Sejarah, Jenis dan Contoh

Perkembangan Seni Rupa di Indonesia – Kembali lagi bersama Admin Senipedia.id disini. Pada kesempatan kali ini, saya akan coba mengulas mengenai Sejarah Perkembangan Seni Rupa di Indonesia , mulai dari zaman kerajaan Hindu-Budha hingga awal abad ke-20.

Ulasan kali ini mencakup tentang bagaimana pertama kalinya seni masuk ke Indonesia, seperti apa tahap perkembangannya, apa saja jenis seni yang dihasilkan, seperti apa perjalanan seni dari waktu ke waktu, hingga sampai pada seperti yang kita lihat pada hari ini.

Di dunia pendidikan formal sebelum perguruan tinggi, sejarah perkembangan seni rupa di Indonesia tidak begitu banyak diulas. Mata pelajaran Sejarah lebih menitikberatkan pada pembelajaran teori dengan jangkauan umum saja. Sehingga, informasi ini akan sangat bermanfaat bagi anda.

Perkembangan Seni Rupa di Indonesia zaman Kerajaan Hindu-Budha

Kerajaan merupakan sebuah sistem kepemerintahan yang menganut paham monarki, yakni sebuah kepemimpinan yang dikepalai seorang raja / ratu, serta memiliki struktur penguasa yang teratur dan ditentukan oleh sang raja.

Selain seperangkat divisi penting bagi kerajaan atau pelayanan masyarakat, juga akan ada kelompok yang bergelut dalam bidang lain, meski kontribusinya tidak begitu besar bagi kejayaan kerajaan tersebut.

Secara umum, jalur masuknya kesenian ke berbagai kerajaan di Nusantara pada masa itu yakni, melalui jalur perdagangan oleh para pengembara yang datang dari luar, kemudian melalui proses imitasi, adaptasi dan kreasi.

Sejak tumbuh dan berkembangnya kerajaan Kutai (kerajaan pertama) di Indonesia, sejatinya kita bisa mendapatkan banyak informasi mengenai peninggalan berupa keris, pedang, patung, hingga ukiran kuno yang menjadi bukti dari kreasi para seniman pada masanya.

Dari informasi yang ada, Seni Rupa masuk dan berkembang di Indonesia melalui hubungan dagang yang terjalin, baik dengan negara-negara tetangga, maupun pedagang yang datang dari Timur Tengah, Tiongkok dan India.

Perkembangan Seni Rupa di Indonesia masa Kerajaan Islam

Informasi mengenai masuknya islam ke Indonesia masih simpang siur sampai sekarang, namun setidaknya ada 3 teori besar yang paling valid. Yang pertama adalah Pedagang yang datang dari Gujarat, India pada abad ke-13.

Teori kedua yakni Teori Makkah, yang menceritakan tentang pedagang yang datang langsung dari Timur Tengah pada abad ke-7. Yang ketiga yakni Persia, yang dalam perjalanannya singgah ke Gujarat sebelum ke Indonesia pada abad ke-13 M.

Menurut teori ke 2 dan 3, Islam masuk ke Indonesia saat Hindu dan Budha tengah berkuasa, namun kebudayaan dari kedua kepercayaan ini mengalami ikatan baik saling bertoleransi, sehingga menciptakan berbagai kebudayaan baru yang berbeda aliran, namun sama-sama berkembang.

Adaptasi yang dilakukan Islam menyebabkan kepercayaan ini berkembang dengan baik, terlebih di pesisir pantai yang menjadi titik pusatnya, terutama wilayah Aceh dan Jawa. Hingga munculnya kerajaan islam pertama di Indonesia, yakni Kerajaan Perlak di Aceh.

Secara garis besar, perkembangan seni rupa Islam dimulai sejak zaman disebarkannya agama Islam (zaman wali) yang sejalur dengan kerajaan Islam dan zaman kolonialisme sebelum bangsa Indonesia merdeka.

Kesenian Peninggalan Kerajaan Islam dan Hindu-Budha

Beberapa peninggalan kerajaan hindu dan budha dalam hal seni rupa, yang sampai saat ini masih bisa kita lihat antara lain adalah candi, bangunan, prasasti, wayang dan seni tari.

Candi

Candi adalah sebuah bangunan yang dibangun megah, dengan tujuan sebagai tempat suci / peribadatan oleh masyarakat hindu dan budha. Selain tempat ibadah, candi juga digunakan sebagai makam para raja, keluarganya hingga pejabat penting dalam kerajaan.

Beberapa candi yang menjadi seni dan begitu tersohor antara lain adalah Borobudur, Prambanan, Mendut, Muara Takus, Sewu dan lainnya. Tersebar di berbagai tempat berdasarkan wilayah kekuasaan zaman dahulu.

Prasasti

Prasasti adalah dokumen, piagam atau catatan penting yang diukir pada sebuah batu, dengan berbagai peralatan yang bersifat tahan lama. Prasasti umumnya berisi teks / cataran berharga mengenai suatu keadaan, kejadian hingga peristiwa penting yang harus diabadikan.

Beberapa prasasti yang terkenal di Indonesia antara lain adalah prasasti Mulawarman, kebon kopi, muara cianten, pasir awi, canggal, Kedukan bukit dan lain-lain.

Bangunan dan Makam

Banyak sekali bangunan bersejarah yang bisa kita temukan di Indonesia, seperti Masjid, bangunan Keraton, reruntuhan istana kerajaan dan sebagainya. Sebut saja seperti Masjid Agung Demak, Masjid Baiturahman di Aceh hingga Keraton Ngayogyakarta Hadiningrat.

Kaligrafi

Peninggalan seni rupa dari kerajaan islam di Indonesia lainnya yakni Kaligrafi, sebuah kesenian indah yang diukir atau ditulis dengan bahasa arab yang dipermak menjadi indah. Beberapa karya yang ada antara lain milik Sunan Giri, Sunan Kalijaga, Fatimah binti Maimun dan seniman lainnya.

Kitab dan Kesusastraan

Sastra merupakan kata serapan dari bahasa Sanskerta yaitu śāstra, yang berarti “teks yang mengandung instruksi” atau “pedoman”, dari kata dasar śās- yang berarti “instruksi” atau “ajaran”.

Beberapa kitab atau sastra pengunggahan kerajaan Hindu-Budha dan Islam di Indonesia antara lain Kitab Sutasoma dari Majapahit, Sangskerta, kitab Manik Maya, Nitisruti dan lain-lain.

Tradisi

Mayoritas Tradisi yang kita jalani sekarang merupakan transformasi dari nenek moyang di zaman dahulu. Meski mengalami banyak perubahan, namun inti dan maknanya tetap pada ketetapan yang sebenarnya.

Baca juga : Pengertian, Bentuk dan Contoh Seni Rupa Murni

Kemajuan Seni Rupa Modern di Indonesia

Setelah membahas bagaimana sejarah seni rupa Indonesia diatas, berikutnya kita akan mengulas bagaimana perkembangannya di masa modern ini. Pada era Nusantara sekarang, disebut dengan istilah Zaman Indonesia Baru.

Zaman ini punya banyak pengaruh yang masuk terutama dari negara luar bagian barat, sehingga budaya lokal telah beradaptasi secara tidak langsung, dan membentuk multikulturalisme yang cukup kompleks.

Akhirnya, pada zaman ini perkembangan seni budaya budaya dikelompokkan menjadi beberapa tahap, berikut penjelasannya :

A. Masa Perintisan

Pada masa ini, kita mulai dari eranya Raden Saleh. Siapa Raden Saleh? Beliau adalah seorang pelukis kenamaan dunia asal Jawa. Banyak penghargaan yang telah diraihnya selama melalang buana dalam dunia seni. Lahir pada tahun 1807 dan wafat pada 23 April 1880.

Penghargaan tersebut tidak didapat dengan mudah, beberapa karya yang menjadikannya berada di puncak antara lain adalah Antara Hidup dan Mati (pertarungan antara seekor banteng dan dua ekor singa), Penangkapan Diponegoro, Perkelahian dengan Binatang Buas, Perburuan dan sebagainya.

B. Masa Mooy Indie

Mooy Indie adalah sebuah julukan yang diberikan kepada seniman bernama Abdullah Suriosubroto, lahir pada lahir pada 1878 di Semarang, dan wafat pada tahun 1941 pada usia 63 tahun.

Mooi Indie sendiri berarti Indonesia Jelita, ini karena mayoritas karya lukisannya bertema keindahan alam dan wanita-wanita yang cantik, sehingga beliau tenar sengan sebutan Indonesia Jelita. Beberapa pelukis ternama lainnya pada masa itu adalah Wakidi, Pirngadi, Basuki Abdullah dan Wahdi.

(Artikel selengkapnya telah kami ulas pada : 10 Pelukis Ternama asal Indonesia yang Mendunia)

C. Masa Cita India

Setelah zaman Mooi Indie berlalu, masuklah pada masa Cita India. Pelukis bernama S. Sudjoyono, mengusung konsep baru yang sangat bertolak belakang dengan dunia Mooi Indie oleh Abdullah Suriosubroto.

Jika pada era Abdullah lebih kepada pemandangan, keindahan dan kumpulan wanita cantik, era Sudjoyono menyesuaikan dengan keadaan masyarakat Indonesia yang saat itu sangat dekat dengan kesusahan, ketidakadilan dan kesengsaraan.

Beliau juga merupakan salah satu pendiri PERSAGI (Persatuan Ahli Gambar Indonesia), beranggotakan Agus Jayasuminta, L. Sutioso, Rameli, Abdul Salam, Otto Jaya, S. Sudiarjo, dan lainnya.

Beberapa karya Sudjojono yang paling fenomenal diantaranya adalah Di Depan Kelambu Terbuka, Sayang Saya Bukan Anjing, Jongkatan, Cap Go Meh, Mainan Anak-anak Sunter, Bunga Kamboja dan Nyekar.

D. Masa Pendudukan Jepang

Meski keadaan Indonesia pada masa ini sangat identik dengan Jepang, namun di masa ini jugalah banyak seniman-seniman pendatang bru dari kalangan orang biasa, bahkan menggapai puncak keemasan dalam perjalanan karirnya.

Sebut saja seperti Affandi, Kartono Yudhokusumo, Nyoman Ngedon, Hendra Gunawan, Henk Ngantung. Bahkan ada dari mereka yang berkesempatan mengadakan pameran lukisan hingga ke Amerika, Eropa, China dan berbagai negara lainnya.

E. Masa Kemerdekaan

Evolusi dalam dunia seni terus terjadi. Pada era ini, Affandi mendirikan Perkumpulan Seniman Indonesia Muda (SIM), yang beranggotakan Hendra Gunawan, Suromo, Surono, Abdul Salam, Sudibyo, dan Trisno Sumarjo.

Namun Affandi keluar dari SIM, dan bersama Hendra Gunawan mereka berdua mendirikan Peloekis Rakyat yang beranggotakan Kusnadi, Sudarso, Sasongko, Trubus.

F. Masa Seni Rupa Baru

Perkembangan Seni Rupa di Indonesia diakhiri dengan Masa Seni Rupa Baru. Pada era ini, semakin banyak seniman baru yang bermunculan, mereka menciptakan sebuah persepsi dan pemikiran yang baru untuk tidak bergantung pada satu media saja.

Baca juga : 10 Aspek Penilaian Seni Rupa Terapan

Alhasil, keadaan tersebut menjadi cikal bakal atas banyaknya revolusi dari jenis kesenian yang anda lihat hari ini, telah mengalami perubahan pesat, serta memberi ruang kepada orang banyak yang berminat mengasah diri agar berminat untuk terjun.

Penutup

Demikianlah, Informasi kali ini mengenai Sejarah Perkembangan Seni Rupa di Indonesia , mukai dari zaman kerajaan Hindu-Budha dan Islam, masa kemerdekaan hingga awal abad ke-20. Semoga ulasan kali ini bisa menambah wawasan sekaligus menjawab pertanyaan anda.

(Referensi)

Satu pemikiran pada “Perkembangan Seni Rupa di Indonesia : Sejarah, Jenis dan Contoh”

Tinggalkan komentar