Pepatah Minang dan Maknanya

Jika kamu adalah seorang pecinta sastra bahasa dan memiliki ketertarikan yang tinggi pada penggunaan kalimat-kalimat penuh makna, maka Kumpulan Pepatah Minang dan Artinya oleh Senipedia di bawah inilah yang sedang kamu cari.

Kenapa harus dari Minang? Ya, karena Suku Minangkabau sejak dulunya memiliki segudang pujangga yang mampu merangkai kata-kata khiasan penuh makna, sehingga terkumpullah pepatah dan Petitih Minang yang dikenang dari masa ke masa.

Meski masih banyak yang belum menyadari, namun nyatanya segenap Peribahasa Minang sangat relevan untuk diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, dalam bersosial, berinteraksi dengan sesama dan sebagai acuan dalam hidup.

Banyak sekali Pepatah Minangkabau yang juga diselipkan dalam lirik-lirik lagu daerah Sumatera Barat, begitu pula pada naskah ketika menampilkan kesenian teater modern. Sehingga, nilai yang terkandung begitu syarat akan nasehat dan himbauan.

Nah, untuk itulah, disini Senipedia telah sajikan untuk kamu semua, mengenai Koleksi Pepatah Minang dan Maknanya secara lengkap. Semoga bermanfaat dan bisa diambil pesan yang terdapat dalam tiap-tiap untaian yang ada. Check this out…

Pepatah Minang Tentang Agama

Pepatah Minangkabau dan artinya
Silontong.com

Agama merupakan suatu kepercayaan masyarakat terhadap keberadaan Tuhan, serta pedoman dalam menjalani kehidupan di dunia. Menerapkan prinsip dan aturan keagamaan dalam diri akan membawa seseorang pada tingkat yang tinggi, baik di mata Tuhan maupun manusia.

Berikut, beberapa peribahasa Minang tentang Agama dan artinya, yang kental akan nuansa islami serta pendekatan diri kepada Sang Pencipta. Silakan disimak dan hayati baik-baik :

“Panakiak pisau sirauik, ambiak galah batang lintabuang, salodang ambiak ka niru, Nan satitiek jadikan lauik, nan sakapa jadikan gunuang, alam takambang jadi guru.”

Artinya :

Dalam menjalankan kehidupan sehari-hari, kita selaku manusia dituntut untuk mampu berpikir, menggunakan akal dan pikiran serta logika kita dalam merenungi apa yang ada di langit dan bumi ini, Kemudian bersyukur atas apa yang kita raih.

Kita harus mampu memetik setiap pelajaran dari apa yang kita raih, lihat dan alami, serta menyadari bahwa semuanya tak luput dari kehendak Allah SWT, selaku pengatur alam ini. Untuk itu, jagalah bumi dan seisinya dari kehancuran dan keserakahan.


“Kamanakan barajo ka Mamak, Mamak barajo ka Pangulu, Pangulu barajo ka Mufakat, Mufakat barajo ka alua jo patuik, alua jo patuik barajo ka nan bana, nan Bana. Nan Bana badiri sandirinyo.”

Artinya :

Ilmu mengalir secara turun-temurun, seseorang akan meraih beragam ilmu dari orang yang lebih tahu. Pada kalimat “Nan Bana badiri sandirinyo.” Tergambar jelas bagaimana Islam menjadi sumber terakhir dari segala ilmu.

Kehadiran Islam ditengah-tengah masyarakat Minangkabau berhasil dijadikan pedoman dalam menjalani hidup. Kita harus menyadari keesaan Allah SWT, tak ada hukum dan hakikat yang lebih selain dari-Nya.


“Duduak samo randah, tagak samo tinggi, Basilang api di tungku di sinan makonyo masak, Kapalo samo ba bulu pandapek ba lain-lain, Gajah mati maninggakan gadiang, Harimau mati maninggakan baliang, Manusia mati maninggakan namo, ditinggikan sarantiang didaulukan salangkah, rajo alim rajo disambah, rajo zalim rajo di sanggah.”

Artinya :

Dari kalimat pertama yakni “Duduak samo randah, tagak samo tinggi,” menjelaskan bahwa derajat tiap-tiap manusia sejatinya adalah sama, yang membedakan hanya ketakwaan dan keimanannya kepada Allah SWT.

Sedangkan pada kalimat “Kapalo samo ba bulu pandapek ba lain-lain,” mengisyaratkan bahwa bermusyawarah adalah jalan terbaik dalam memecahkan suatu hal. Karena meski setiap manusia sama, namun pendapat terhadap suatu masalah akan berbeda. Maka, selesaikan secara demokratis.

Sedangkan di kalimat terakhir, kita sebagai manusia juga dituntut untuk mampu memilih seorang pemimpin yang alim, taat beragama, takut dan bertaqwa kepada Allah. Bukan dipimpin oleh seorang penguasa yang zalim, yang akhirnya akan berujung pada keburukan.


“Anak urang kampuang ilalang, nak lalu ka kampuang baso, Malu jo sopan kalau ilang, Abihlah raso jo pareso.”

Artinya :

Dari pepatah Minang di atas, bisa kita tarik makna bahwa sifat sopan santun dan rasa malu sangat perlu untuk dijaga dan ditanamkan dalam diri masing-masing manusia, terutama dalam bergaul dan bersosial.

Karena jika rasa malu serta sopan dan santun tersebut hilang, maka rasa arogan dan tak mau menghormati akan berkobar dalam diri, sedangkan perilaku tidak terpuji seperti ini dibenci manusia dan tidak disukai oleh Allah SWT.


“Lamo hiduik banyak di raso, jauah bajalan banyak di liek, Jiko iman kurang di dado, disiko umat mangko ka sasek.”

Artinya :

Dalam pepatah di atas, kita dianjurkan untuk senantiasa memelihara dan meningkatkan keimanan serta ketakwaan kita kepada Allah. Karena jika sampai hilang, maka kesesatan dalam hidup akan kita jumpai.


“Buang siriah buang bidak, buang puluik buang tingkalang, kato nan bana dipatidak, sandi iman nan nyato kurang.”

Artinya :

Jangan pernah menjadi seseorang yang gemar berdusta, sebab kedepannya kita akan menjadi orang yang memiliki sendi keimanan yang kurang bahkan hilang. Otomatis, hidup tidak akan berkah lagi.


“Banyak gunonyo tujuan Shalat, untuak malarang keji jo mungka, iduik salamaik dunia akhiraik, badan sehat pikiran bana.”

Artinya :

Pepatah Minangkabau yang satu ini mengajarkan kepada kita untuk selalu menunaikan ibadah shalat kapanpun dan dimanapun kita berada, karena telah menjadi kewajiban setiap umat Islam.

Selain mendapatkan pahala dan semakin dekat kepada Allah SWT, mengerjakan ibadah shalat juga akan menghindari perbuatan keji dan mungkar, serta menyelamatkan hidup di dunia dan akhirat.


“Dituruik parentah Allah, dipakai kato kabulatan, kok syarak tauhidullah, kok adaik lah taambun jantan.”

Artinya :

Sebagai pemeluk agama Islam, hendaklah kita senantiasa engerjakan semua perintah dan ajaran didalamnya, serta menjaga diri dari apa-apa yang dilarang padanya. Jangan menjadi orang yang hanya mempunyai status Islam, namun tak mengamalkannya dengan baik.


“Dirikan shalat taruih manaruih, jikok sakik ado aturan, iduik baulemu baama tuluih, sumbayang subuah jadi didikan.”

Artinya :

Peribahasa Minang di atas mengisyaratkan kepada kita untuk senantiasa mendirikan ibadah shalat, bahkan ketika kita dalam keadaan sakit. Islam itu memudahkan, jika sakit maka diberi kelonggaran dalam melaksanakannya.


“Capek kaki ringan tangan, capek kaki indak panaruang, ringan tangan bukan pamacah.”

Artinya :

Petitih di atas menjelaskan tentang sifat pemuda-pemudi yang terpuji dan dikehendaki oleh Adat dan agama di Minangkabau, yakni tangkas dan kesatria tetapi tidak melampaui kesopanan.

===

Pepatah Minang Tentang Kehidupan

Pepatah Minang tentang kehidupan
YouTube.com

Setiap manusia yang menjalani kehidupan di muka bumi ini, tidak akan bisa tanpa adanya bantuan dari orang lain. Itulah mengapa manusia disebut sebagai makhluk Monodualisme (makhluk sosial).

Begitu pula peran orang lain yang sangat besar, terutama dalam memberi nasihat, arahan yang baik, ajakan ke jalan yang benar dan lain-lain. Itu semua juga tertuang dalam Pepatah Minang tentang kehidupan di bawah ini :

“Kato manti kato baulang, dubalang kato mandareh, jauah hari pandai batenggang, nan singkek dapek diulehnyo.”

Artinya :

Setiap manusia harus mampu mencari jalan keluar dari setiap masalah hidup yang menimpanya, baik masalah kecil maupun besar. Serta menyadari bahwa masalah akan selalu ada selagi kita masih hidup di dunia ini.


“Kateh nyatolah sapucuak, kabawah nyatolah saurek.”

Artinya :

Peribahasa di atas mengisyaratkan kepada kita semua untuk senantiasa bermufakat dan bermusyawarah dalam memecahkan segala bentuk masalah, sehingga tiap-tiap bisa mengajukan argumen dan pendapat untuk kemudian dipertimbangkan bersama.


“Jan duo kali urang tuo kahilangan tungkek, jan duo kali pisang babuah, indak tamakan lai dek baruak”.

Artinya :

Sebagai manusia, kita memang tidak akan luput dari kesalahan. Namun harus meyakinkan diri untuk tidak melakukan kesalahan yang sama sebanyak dua kali. Jadikan setiap kesalahan sebagai pelajaran untuk berubah ke arah yang lebih baik.


“Dahulu rabab nan batangkai, kini lagundi nan baguno, dahulu adaik nan bapakai, kinilah pitih nan paguno.”

Artinya :

Kalimat di atas sebenarnya adalah sindiran untuk keadaan sekarang ini, dimana uang lebih berpengaruh besar daripada apapun, sehingga adat-pun dilupakan. Untuk itu, teruslah berjuang mempertahankan adat dan budaya di daerahmu.


“Dipahaluih andai rundiang, dipabanyak ragam kecek, dipagadang tungkuih rabuak padi dikabek jo daunnyo.”

Artinya :

Banyak cara yang bisa dilakukan untuk mengajak orang-orang yang keras kepala ke arah yang baik, bukan kekerasan atau paksaan, tapi salah satunya ialah dengan menunjukkan sikap-sikap kebijaksanaan kepadanya.


“Senteang bilai mambilai, panjang karek mangarek.”

Artinya :

Sebagai manusia sosial, hendaklah kita senantiasa memberi pertolongan, bantuan dan kasih sayang kepada sesama manusia, dan juga memberi nasihat serta arahan yang baik jika seseorang sudah terlanjur membuat kesalahan.


“Sakalam kalam hari sabuah bintang bacahayo juo.”

Artinya :

Dalam suatu kaum / masyarakat, jika telah banyak yang menyimpang dari ajaran adat yang berlaku, maka hendaklah ada seseorang yang mengubahnya kembali ke sedia kala, jangan biarkan keseluruhan orang bersama jatuh dalam lubang kesesatan.


“Sabanta sakalang hulu, salapiak sakatiduran.”

Artinya :

Pepatah bahasa Minang di atas menjelaskan kepada kita bahwa dalam hidup, sangat diperlukan yang namanya sahabat, dialah yang akan mendukung dan mendorong kita ketika dalam posisi sulit, serta menemani kita merasakan kebahagiaan bersama.


“Satali pambali kumayan, sakupang pambali katayo, sakali lancuang kaujian, salamo hiduik urang indak picayo.”

Artinya :

Dalam bergaul, hendaklah manusia itu selalu bersikap jujur dan adil kepada sesamanya. Karena jika ketahuan berbohong, maka sampai kapanpun orang-orang tidak akan mau percaya lagi, atau menaruhkan amanah apapun kepadanya.


“Syarak banamo lazim, adat nan banamo kewi, habih tahun baganti musim, buatan nan usah diubahi.”

Artinya :

Sebesar apapun masalah dan sesulit apapun keadaan yang menimpa, hendaklah diselesaikan dengan cara bermusyawarah. Lalu, keputusan bersama yang diambil harus dijalankan dan jangan diubah-ubah.

===

Pepatah Minang Tentang Pemimpin

Peribahasa Minang dan maknanya
Kamerabudaya.com

Menjadi seorang pemimpin artinya seseorang telah diberikan amanah, kepercayaan, tanggung jawab dan wewenang besar untuk memanejemeni Mayoritas elemen dalam masyarakat. Dengan kata lain, pemimpin menjadi orang yang diutamakan.

Dalam rangka memilih seorang pemimpin, yang kedepannya akan menjadi seseorang yang dipercaya dan diberi tugas besar, maka masyarakat hendaklah mampu memilah dan mempertimbangkan berbagai hal sebelum menentukan pilihannya.

Di ranah Sumbar, banyak sekali Pepatah Minang memilih pemimpin, karena profesi yang satu ini memiliki hubungan yang erat dan sensitif terhadap unsur kemanusiaan dan keagamaan. Berikut, beberapa diantaranya :

“Kasudahan adaik kabalairungan, kasudahan gadang di panghulu, mamak kapalo kaum dalam koroang, mamaliharo kaum kaganti hulu.”

Artinya :

Peribahasa di atas mengibaratkan bahwa seorang pemimpin itu ibarat pengembala, dia mengawasi tentang apa yang digembalakannya, dan bertanggung jawab terhadap gembalanya kepada manusia dan Tuhan.


“Kok janiah indak balunau, kok putiah indak bakuman, hati nan karuah dimaso lampau lah janiah ditimpo bana.”

Artinya :

Pemimpin yang adil akan menciptakan rasa cinta dan kepercayaan di dalam hati semua rakyatnya, serta mampu membersihkan segala bentuk kekacauan dan kekeruhan yang timbul ditengah-tengah masyarakat sosial.


“Kalau kulik manganduang aia, lapuak nan sampai kapangguba, rusaklah tareh nan didalam. Kalau panghulu bapaham caia, jadi sampik alam nan leba, lahia bathin dunia tanggalam.”

Artinya :

Seorang pemimpin / penghulu itu diwajibkan memiliki pendirian yang kokoh, sikap tegas dan terpuji. Karena jika tidak, bisa dikatakan gagal dan lama kelamaan masyarakatnya berada diambang kehancuran.

“Kabalai bajanjang aka, kanaiak jalan bapintu, kalau pandai bamain aka, nan gaib dalam itu.”

Artinya :

Kecerdasan dan kepandaian seorang pemimpin sangat dituntut selama mengayomi masyarakat, agar melahirkan banyak rencana kedepan yang baik, serta pemikiran yang mampu mensejahterakan masyarakatnya.


“Katigo kato dahulu, nan baiak elok batapati, misa tawalak kapanghulu, kabek arek buhuanyo mati.”

Artinya :

Seorang pemimpin harus benar-benar menjalankan tugas dan tanggung jawabnya dengan baik, serius dan penuh keikhlasan. Juga harus sesuai dengan adat istiadat yang berlaku di daerah tersebut.


“Kato manti kato baulang, kato alim kato hakikat, tagak di adat mangupalang, lipek pakaian jo mufakaik.”

Artinya :

Peribahasa Minang di atas menjelaskan bahwa adanya pilihan untuk menyerahkan tonggak kepemimpinan kepada orang lain yang juga dipercaya, bila dirasa sudah tidak mampu untuk mengemban amanah tersebut.


“Kamanakan barajo mamak, mamak barajo panghulu, panghulu marajo kamufakat, mufakat barajo ka nan bana, bana manuruik alua jo patuik.”

Artinya :

Dalam sebuah struktur organisasi kepemimpinan di masyarakat, pemimpin tertinggi yang menjadi tampuk adalah kebenaran yang sesuai dengan adat dan budaya yang berlaku, seiring alur dan yang patut.


“Kamudiak saantak galah, kailia sarangkuah dayuang, sakato lahia jo bathin, sasuai muluik jo hati.”

Artinya :

Dalam menjalankan amanah sebagai pemimpin, harus mampu menyelaraskan antara sikap, perkataan dan ungkapan dengan tingkah laku yang diimplementasikan. Dalam artian, selalu jujur dan apa adanya.


“Hanyuik nan kamaminteh, hilang nan kamancari, tarapuang nan kamangaik, tabanam kamanyalami.”

Artinya :

Segala sesuatu yang tengah terjadi di lingkungan masyarakat, seorang pemimpin musti ikut serta dan turun tangan dalam memberikan solusi terbaik, serta memecahkan masalah yang ada dengan mufakat maupun bermusyawarah.


“Guntiang nan dari Ampek Angkek, dibao urang ka Mandi Angin, dipinjam urang ka Biaro. Kok datang gunjiang jo upek, sangko sitawa jo sidingin, baitu pamimpin sabananyo.”

Artinya :

Yang namanya pemimpin, pastilah menerima banyak sekali tanggapan dan masukan yang negatif dari rakyatnya. Untuk itu, mereka harus belajar menerima degan lapang dada dan kepala dingin, serta menyadari bahwa tiap-tiap orang memiliki pandangan berbeda.

===

Pepatah Minang Tentang Musyawarah

Pituah bahasa Minang lamo
Travel.detik.com

Musyawarah merupakan salah satu jalan terbaik dalam memecahkan suatu persoalan, atau dalam konteks lain seperti menyusun pengadaan acara, perayaan tertentu, pembagian kerja bakti, kepentingan sosial dan lain sebagainya.

Dengan bermusyawarah, setiap orang akan memiliki kesempatan untuk memberi masukan dengan mengajukan argumen atau pendapatnya, sehingga semua orang bisa mendengar ide dan gagasan-gagasan yang berbeda.

Barulah kemudian diakhiri dengan memilih dan menyimpulkan argumen terbaik, dengan mempertimbangkan kesepakatan dan kemaslahatan bersama, dengan syarat mendapat persetujuan dari semua pihak.

Di negara yang demokratis, melakukan musyawarah terlebih dahulu sangat dianjurkan dalam banyak hal. Dalam pepatah Minang juga dijelaskan betapa pentingnya bermusyawarah atau bermufakat, berikut beberapa diantaranya :

“Kateh nyatolah sapucuak, kabawah nyatolah saurek.”

Artinya :

Tujuan bermusyawarah adalah untuk mendapatkan suatu kebulatan dari masyarakat, yang bersumber dari berbagai masukan dan pendapat, kemudian ditarik kesimpulan yang menjadi perencanaan terstruktur.


“Data balantai papan licin balantai kulik”

Artinya :

Suatu hasil kesimpulan dari mufakat harus disesuaikan dengan kemampuan masyarakat secara keseluruhan. Dengan begitu, pelaksanaan dari perencanaan akan berjalan dengan mulus dan sesuai harapan.


“Bulek jantuang dek kalupak, bulek aia dek pambuluah.”

Artinya :

Setiap kebijakan dan hasil akhir yang ditarik dari kegiatan musyawarah, harus sejalan dengan hukum, adat dan istiadat yang berlaku, tidak boleh menyimpang dan melanggar ketentuan yang ada.


“Bulek ijan basuduik, picak ijan basandiang.”

Artinya :

Dalam menentukan suatu Rumusan Masalah selepas musyawarah, jangan pernah ada paksaan dan keraguan. Pastikan semua lapisan masyarakat menyetujui dan menerimanya dengan hati yang tulus lagi iklhas.


“Anjalai pamaga koto, tumbuah sarumpun jo ligundi, kalau pandai bakato kato, umpamo santan jo tangguli.”

Artinya :

Seseorang yang mampu menyampaikan dan mengutarakan pendapatnya dalam bermusyawarah secara baik dengan tutur bahasa sopan, akan enak didengar dan dihargai penuh oleh semua orang.


Banyak diliek jauah bajalan, lamo hiduik banyak diraso. Kalau kito dalam parsidangan marah jo duko usah dipakai.

Artinya :

Ketika berada dalam suatu rapat / musyawarah, jangan memperlihatkan wajah yang murung, karena terkesan tidak nyaman. Jangan pula menampakkan sifat marah, karena bisa dianggap kurang sopan.


Baguno lidah tak batulang, kato gadang timbangan kurang.

Artinya :

Pepatah Minangkabau di atas menjelaskan kepada kita untuk berpikir terlebih dahulu sebelum mengajukan pendapat. Pertimbangkan dengan baik apakah argumen kita tersebut bisa membuat orang lain tersinggung atau tidak.


Bak bunyi aguang tatunkuik, samangaik layua kalinduangan.”

Artinya :

Ketika ikut dalam suatu musyawarah, tidak perlu malu untuk mengajukan pendapat, jangan hanya diam saja. Kita juga harus teguh pendirian dengan argumen yang kita ajukan.


Bungkuak saruweh tak takadang, sangik hiduang tagang kaluan.

Artinya :

Setiap pendapat ataupun nasehat orang lain itu harus dihargai, apalagi jika maksud dan tujuannya baik. Jangan keras kepala apalagi ketika kita tengah berada pada posisi yang salah.


Mancabiak baju didado, manapuak aia didulang.

Artinya :

Peribahasa di atas menjelaskan kepada kita tentang betapa pentingnya berpikir sebelum berbicara. Jangan sampai omongan kita membuat malu diri kita sendiri setelahnya.

===

Pituah Minang Untuk Perempuan

Gambar Bundo Kanduang
Republika.co.id

Dalam tradisi di suku Minangkabau, perempuan berada di posisi yang sangat istimewa, dijadikan sebagai simbol kehormatan dan ciri khas orang Minang di yang dikenal dengan nama “Bundo Kanduang”.

Sehingga, tidak heran jika banyak sekali pepatah Minang tentang perempuan yang dikeluarkan oleh Ninik mamak, alim ulama hingga petinggi-petinggi tradisi adat disana. Beberapa diantaranya adalah sebagai berikut :

“Pabaiak lakuan, pa elok Taratik. Jikok datang laki dari jauah, sambuiklah jo muko manih, hidangkanlah minum jo makannyo.”

Artinya :

Sebagai seorang perempuan, haruslah berbakti sepenuh hati kepada suaminya. Misalnya ketika dia pulang kerja, maka sambutlah dengan senyum, muka girang, serta persiapkan apa-apa saja yang ia butuhkan seperti makan dan minum.


“Kok upiak nak pai ka pakan, mamintak izinlah dahulu bakeh inyo. Kok upiak naiak bendi, usahlah sabendi jo urang lain nan bukan dunsanak.”

Artinya :

Ketika seorang istri hendak keluar rumah, kemanapun itu, jangan pernah luput dari izin suami. Jangan lupa juga untuk menjaga sikap dan pandangan ketika berada di tengah-tengah khalayak ramai, seperti menjaga jarak dengan yang bukan muhrim.


“Kok padusi indak bamalu, jadi cacek saumua hiduik. Bak pintu indak bapasak, mudah rang maliang mamasukinyo. Bak parahu indak ba kamudi, biaso sasek dalam balayia.”

Artinya :

Pepatah asal Minang di atas menjelaskan mengenai perihal malu. Malu yang dimaksud disini ialah kemampuan menjaga kehormatan dan ciri khas seorang perempuan muslimah, misalnya menjaga pandangan, membatasi pergaulan dengan lawan jenis dan semacamnya.


“Oh upiak sibiran tulang, pagang bana pituah Bundo ko. Buhua dalam kabek pinggang, buruak urang dek lakunyo. Kok roman nan indak dapek diubah, tapi kok laku jo parangai lai dapek ba ubah.”

Artinya :

Penilaian terhadap seorang wanita bisa tercermin dari tingkah laku dan sikapnya di keluarga hingga ke masyarakat sosial. Dengan berperilaku baik dan terpuji, semua orang akan menaruh rasa segan dan enggan untuk mengganggunya.


“Kok basuo jo urang lain, kok duduak ditangah rami atau didalam alek jamu, caliak nan usah dipatinggi,  mato usah dipailia. Pandang sakali lalu sajo, usahlah galak dipabahak.”

Artinya :

Ketika berada di tengah-tengah keramaian, seorang perempuan harus mampu menjaga pandangan, lirikan mata dan gerak-geriknya. Jangan menonjolkan sikap yang seakan-akan mengundang perhatian berlebihan dari orang lain, terutama lawan jenis.


“Lambak nan dari pado itu, sopan dan santun tak babateh, baso jo basi tak bahinggo, bia jo laki awak bana, janlah ilang baso basi.”

Artinya :

Dalam menaungi biduk rumah tangga, seorang istri harus mampu menghibur suaminya dengan berbagai cara, salah satunya ialah berbasa-basi, namun harus dalam batas wajar dan menjaga kesopanan dalam bertutur kata maupun berperilaku.


“Di pamanih muluik sarato kucindan murah juo handaknyo. Gadangkan junjungan Upiak ditangah rami, muliakan inyo dimuko rapek.”

Artinya :

Ketika sudah menjadi istri, posisi suami adalah yang utama. Tempatkanlah ia di bagian terpenting meskipun sedang berkumpul bersama keluarga besar ataupun di tengah keramaian, sosok suami harus selalu dijunjung dan dimuliakan.


“Paliekkan muko nan janiah. Karajokan jo ati nan suci. Kok barundiang samo gadang, kalamahannyo usah dibukakkan.”

Artinya :

Ketika bertemu, mengobrol dan berkumpul bersama sanak famili, sahabat maupun Jiran tetangga, jangan pernah mempublikasikan aib-aib yang dimiliki suami, cukup kamu dan dia saja yang tahu.

===

Pituah Minang Untuk Laki-Laki

Gambar silek sumatera barat
Traverse.id

Laki-laki yang berasal dari suku Minangkabau sangat terkenal dengan kepandaian dan kelihaian mereka dalam berdagang, berbisnis, bercocok tanam dan bergaul, itulah mengapa banyak sekali dari mereka yang merantau.

Guna memberi arahan dan pedoman hidup ketika berada di negeri orang, tidak jarang para petinggi adat dan Ninik mamak memberikan pituah-pituah bijak pada putra mereka, diantaranya adalah sebagai berikut :

“Indak batanggang ba habih minyak 
Tak nyo bak siang ba habih hari 
Namuah batanyo rajin manyimak 
Kalau baraja sapanuah hati.”

Artinya :

Sebagai calon kepala keluarga, jangan pernah putus asa dalam menuntut ilmu untuk mewujudkan hidup yang lebih baik, jangan malu untuk bertanya dan jangan pula enggan mendengarkan kala seseorang tengah menjelaskan suatu hal.


“Hati lapang paham tak sampik 
Pandai maninbang jo manaka 
Walau batenggang di nan rumik 
Indak bakisa di nan bana.”

Artinya :

Ketika diberi amanah dalam mengemban suatu pekerjaan, jangan beralih dari yang hak, tetap berpedoman pada ketentuan dalam agama. Peganglah prinsip kejujuran dan transparansi meski bekerja dengan siapapun dan latar yang beragam.


“Di nan dalam tak bagalombang 
Di nan dangka nyo tak bariak  
Di sakik hiduik indak tagamang  
Ka nan kuaso inyo mamintak.”

Artinya :

Ketika seorang laki-laki ditimpa masalah yang besar maupun kecil, cukup hanya Allah sebagai penolong dan pemberi jalan, bukan malah menyekutukan Dia dengan mempercayai hal-hal yang tidak baik atau terkesan musyrik.


“Iman nyo taguah bapandirian 
Ba istiqamah ba tauhid pulo 
Dek kawan-kawan jadi panutan 
Rang kampuang sayang kasadoannyo.”

Artinya :

Dalam menjalani hidup sebagai seorang laki-laki, jadilah orang yang dapat dipercaya, disenangi, dihormati kehadirannya dan selalu mendapat prasangka positif dari siapapun, baik itu karena kecerdasan, kejujuran maupun keadilan dalam setiap perlakuan.


“Indak mangecek ba hati nan kusuik 
Muko nan janiah di nampakkan 
Walau harimau di dalam paruik 
Kambiang juo nan di kaluakan.”

Artinya :

Tetaplah menjadi seorang laki-laki yang selalu sabar, tabah dan berpikir positif ketika orang-orang sedang bersikap tidak baik padamu, atau berusaha untuk menjauhimu. Tetap tampakkan senyum diwajah, perlakuan yang ramah dan menjaga kesopanan.


“Kalau baragiah jo mambari 
ndak maharok baleh jaso 
Jariah nan indak di kana lai 
Bia Nan Satu manilai nyo.”

Artinya :

Pepatah Minang diatas berarti Tidak semua perlakuan baik yang kita lakukan kepada orang lain bisa dihargai dan dihormati. Untuk itu, jika hal tersebut terjadi, tidak perlu berkecil hati, biarkan Allah SWT yang membalas kebaikan itu dan tetap berbuat baik setelahnya.


“Indak barajo ka hati surang 
Basutan ka mato inyo tido 
Kayo katampek rang batenggang 
Cadiak ka bakeh rang batanyo.”

Artinya :

Seorang laki-laki harus mampu menempatkan segala sesuatu pada tempatnya. Misalnya, ketika ingin meminta pertolongan mengenai ekonomi, maka mintalah kepada orang yang mempunyai harta berkecukupan.

Begitu pula ketika ingin mengadukan suatu masalah atau ingin meminta pendapat, adukan dan mintalah kepada orang yang berilmu, atau mengerti mengenai hal tersebut dengan baik serta mampu memberikan solusi terbaik.


“Alu tataruang patah tigo, samuik tapijak indak mati.”

Artinya :

Sebagai seorang laki-laki, jadilah orang yang mampu memimpin diri sendiri menuju arah yang lebih baik, bertindak sesuai kebenaran dan mampu menyelesaikan suatu masalah dengan mempertimbangkan segala hal hingga mendapatkan akhir yang diinginkan.


“Anak ikan dimakan ikan
gadang ditabek anak tenggiri
Ameh bukan perakpun bukan
budi saketek rang haragoi.”

Artinya :

Puncak dari sebuah penghargaan kepada seorang laki-laki adalah berdasarkan perilaku, kebijakan dan Budi luhur yang dimilikinya, bukan berdasarkan harta, tahta maupun jabatan yang sedang emban.


“Alah bauriah bak sipasin
kok bakiek alah bajajak
habih tahun baganti musim
sandi Adat jangan dianjak.”

Artinya :

Meski hampir seluruh aspek kehidupan telah dipengaruhi oleh modernisasi, seorang laki-laki harus mampu menerapkan prinsip-prinsip sesuai adat dan tradisi yang berlaku, bukan malah hanyut bersama alur modernisasi tersebut.

===

Akhir Kata

Demikianlah, artikel mengenai Kumpulan Pepatah Minang Tentang Agama, Nasehat Kehidupan, Memilih Pemimpin, Musyawarah, untuk Wanita & Perempuan beserta Artinya. Semoga bisa bermanfaat dan diterapkan dalam kehidupan kita semua. Terima kasih. (Ref)

Tinggalkan komentar