10 Lagu Daerah Sumatera Barat Populer beserta Penjelasannya

Lagu Daerah Sumatera Barat – Setiap provinsi pasti memiliki Lagu Tradisional yang melambangkan ciri khas daerah mereka masing-masing, tak terkecuali dengan Sumatera Barat yang punya banyak daftar lagu tradisional yang telah dikenal luas.

Selain sebagai ciri khas, juga menjadi bukti bahwa begitu beragamnya budaya yang ada dan harus selalu dilestarikan keberadaannya.

Daftar Lagu Tradisional asal Sumatera Barat, selain menjadi karakteristik tersendiri, tiap-tiap lagu yang ada umumnya memiliki makna dan filosofi yang melekat, biasanya berkaitan erat dengan kehidupan sosial, kemasyarakatan, keagamaan hingga hubungan keluarga atau asmara.

Soal ketenaran, Lagu daerah dari Sumbar memang tidak asing lagi di telinga kita. Selain irama dan makna yang dalam, alat musik yang mengiringi juga terkesan sederhana namun sangat indah untuk didengar.

Sebagai contoh adalah lagu Lagu Minang populer berjudul “Usah diratok’i”, yang bahkan sering dinyanyikan oleh selebriti papan atas tanah air, sebut saja Andre Taulany pada beberapa episode Talk Show yang diisinya, misalnya di Ini Talk Show, Opera Van Java dan lain-lain.

Lagu Daerah Sumatera Barat Paling Populer

Yang menjadi keunikan tersendiri dari Lagu-Lagu Tradisional Indonesia dari Sumatera Barat ini adalah, Liriknya yang terkadang sulit untuk dimengerti maupun maksud yang terkandung didalamnya. Sehingga jika tidak mengerti bahasa Minang, maka untuk bisa mengerti akan semakin sulit.

Oke langsung saja. Dibawah ini adalah Daftar Lagu Daerah Sumatera Barat beserta Penjelasannya, yang saya rangkum dari beberapa sumber di internet. Oke, Check this out. Simak ulasannya dibawah ini.

1. Ayam den Lapeh (Ayamku Lepas)

Lagu Ayam Den Lapeh ini dipopulerkan oleh Elly Kasim. Lantunan lagu ini tidak hanya bergema di Sumbar saja, tapi juga ke pelosok Nusantara bahkan mancanegara. Jika judulnya diterjemahkan, maka artinya adalah “Ayamku Lepas”.

Sebenarnya, makna dalam lagu tradisional Sumatera Barat yang satu ini sangatlah dalam. Meskipun jika diartikan hanyalah seekor ayam yang lepas, namun kata ‘Ayam’ disini bukan selayaknya ayam liar ataupun peliharaan.

Di zaman dahulu, Ayam merupakan peliharaan yang sangat berharga dan tinggi harganya, sehingga hanya mereka yang punya status tertentu yang bisa memiliki dan memeliharanya.

Yang masih kurang Paham, simak dulu Ciri-ciri Lagu Daerah di artikel ini.

Dan jika dibawa ke zaman sekarang, maka yang dimaksud ‘Ayam’ tersebut adalah sesuatu yang sangatlah berharga, maka jika hilang, pasti menimbulkan kesedihan akan dicari hingga kemanapun.

Berikut Lirik Lagu Ayam den Lapeh beserta terjemahannya

Luruihlah jalan Payakumbuah
Lurus jalan menuju Payakumbuh
Babelok jalan Kayu Jati
Berbelok jalan Kayu Jati
Dima hati indak kan rusuah
Bagaimana hari tidak rusuh
Ayam den lapeh, ohoi … ayam den lapeh
Ayamku Lepas, ohoi … Ayamku Lepas

Mandaki jalan Pandai sikek
Menanjak jalan ke Pandai Sikek
Manurun jalan ka Biaro
Menurun jalan ke Biara
Di ma hati indak maupek
Bagaimana hati tidaklah kesal
Awak takicuah, ohoi … ayam den lapeh
Aku terkecoh, ohoi … Ayamku Lepas

Sikua capang sikua capeh
Seekor cacat karena berlebih, seekor cacat karena kurang
Saikua tabang sikua lapeh
Seekor terbang seekor lepas
Tabanglah juo nan karimbo
Terbang jauh ke dalam hutan
Ai lah malang juo
Oh malang nya

Pagaruyuang jo Batusangka
Pagaruyung dan Batusangkar
Tampek mandaki dek urang Baso
Tempat mendaki / berjalan orang Baso
Duduak tamanuang tiok sabanta
Duduk bermenung berkali-kali
Oi takana juo
Oh teringat selalu

Den sangko lamang nasi tuai
Kusangka lemang nasi tuai
Kironyo tatumpah kuah gulai
Ternyata tertumpah kuah gulau
Awak ka pasa alah usai
Aku ke pasar tapi sudah usai / tutup
Oi lah malang denai
Oh malangnya nasibku
O hoi … ayam den lapeh
O hoi … Ayamku Lepas
O hoi … ayam den lapeh
O hoi … Ayamku Lepas

Baca juga : Gerakan dan Tujuan dalam Tari Piring

2. Bareh Solok (Beras Solok)

Lagu Daerah Sumatera Barat berikutnya berjudul Bareh Solok. Sesuai dengan namanya, lagu ini berasal dari Kabupaten Solok. Sejak zaman dulu, Solok memang terkenal dengan beras hasil tani mereka yang rasanya sangat enak, menggugah selera dan mampu meningkatkan selera makan semua orang.

Bahkan dalam lirik lagunya tersebut, terdapat lirik yang menyebutkan ketika seseorang memakannya, lalu dia tidak menyadari bahwa mertuanya sedang lewat. Begitulah ibarat enaknya nasi dari beras tersebut.

Nah, dibawah ini adalah Lirik lagu Bareh (Beras) Solok.

Bareh Solok tanak di dandang
dipagatok ulam pario
Bunyi kulek cando badendang
dek ditingkah, ehem, si samba lado

Bareh Solok bareh tanamo
bareh Solok lamak rasonyo
Bareh solok bareh tanamo
bareh solok lamak rasonyo

Urang Sumpu jalan barampek
si Singkarak singgah dahulu
Bareh baru makan jo pangek
indak nampak, ehem, mintuo lalu
Bareh Solok bareh taamo
bareh Solok lamak rasonyo
Bareh solok bareh taamo
bareh solok lamak rasonyo

3. Kampuang nan Jauah di Mato (Kampung yang jauh dimata)

Lagu Daerah Sumatera Barat berikutnya ini menceritakan tentang sesuatu yang menbuat Masyarakat Minang menjadi terkenal, yakni kebudayaan untuk Merantau. Kita semua tahu, bahwa setelah pemuda Minang beranjak dewasa, mayoritas dari mereka akan pergi merantau.

Nah, pada lagu ini, menceritakan tentang seseorang yang merantau jauh dari kampung halamannya di Minangkabau. Dia terkenang-kenang dengan suasana kampung yang damai, keluarga, sejuknya kampung dan yang gemar bergotong-royong.

Berikut ini adalah Lirik Lagu Kampuang nan Jauah Dimato

Kampuang nan jauh di mato
Gunuang sansai bakuliliang
Den takana jo kawan-kawan den lamo
Sangkek basuliang-suliang

Panduduaknyo nan elok
Nan suko bagotong-royong
Kok Susah samo samo diraso
Den takana.. jo kampuang

Takana….. Jo kampuang…..
Induak ayah adiek sadonyo
Raso maimbau-imbau den raso
Den takana jo kampuang….

Takana Jo kampuang..
Takana Jo kampuang..

4. Tak Ton Tong

Lagu daerah asal Sumbar berikutnya berjudul Tak Ton Tong. Lagu ini pernah dipopulerkan oleh Oslan Husein, serta pernah ditampilkan pada ulang tahun ke-50 ASEAN. Melalui beberapa perkembangan, lagu ini hadir dengan versi baru / populernya.

Pada versi aslinya, Lagu Tak Ton Tong bercerita tentang seseorang yang dulunya punya suami dengan pangkat dan kekuasaan tinggi, namun karena sesuatu sebab, akhirnya sekarang hanya bekerja sebagai tukang padati / tukang becak.

Nah, dibawah ini adalah Lirik Lagu Tak Ton Tong versi aslinya :


Tak tontoang galamai jaguang
Tagunda-gunda lah kacambuang basi
Yo dahulu lah balaki ajuang
Kini lah balaki lah tukang padati

Tak tontoang galamai jaguang
Tagunda-gunda lah kacambuang basi
Lah dek a lah duduak bamanuang
Diliek uncang lah indak barisi

Tak tontoang galamai jaguang
Tagunda-gunda lah kacambuang basi
Ondeh upiak lah usah bamanuang
Iko uda ka paubek hati

Tak tontoang galamai jaguang
Tagunda-gunda lah kacambuang basi
Yo dahulu lah balaki ajuang
Kini lah balaki lah tukang padati

5. Malam Bainai

Lagu tradisional Sumatera Barat yang selanjutnya berjdul Malam Bainai. Yang dimaksud dengan Malam Bainai adalah tradisi masyarakat Minangkabau, dimana pengantin wanita akan menjalani masa ‘Bainai’ pada malam hari sebelum hari resepsi pernikahan.

Bainai sendiri adalah kegiatan men-cat kuku dengan bunga berwarna merah yang ditumbuk dan ditaburkan ke kuku, lalu dibiarkan hingga besok pagi. Lagu ini bertema ceria dan rasa senang, karena bernuansa pernikahan.

Dibawah ini adalah lirik lagu Malam Bainai :

Malam malam baiko yo mamak
malam malam bainai yo sayang
Anak daro yo mamak
jo mara pulai

Pasumandannyo banyak yo mamak
manatiang-natiang piring yo sayang
Sambanyo lamak yo mamak
patai jo jariang

Malam malam kaduo yo mamak
malam malam bajapuik yo sayang
Anak daro yo mamak
jo mara pulai

Malam malam katigo yo mamak
malam malam katangah yo sayang
anak daro yo mamak
jo mara pulai

Cincin-cincin dicabuik yo mamak
dijari-jari manih yo sayang
Marapulai galak yo mamak
anak daro managih

6. Dindin Badindin

Lagu Daerah Sumatera Barat ini merupakan pengiring dalam Tari Indang, sebuah seni tarian yang juga berasal dari Sumatera Barat. Pada awalnya, tari dan lagunya digunakan sebagai sarana dakwah agama Islam, dan dimainkan setelah pemuda dan pemudi kembali dari surau.

Namun sekarang, beberapa perubahan terjadi, sampai ke maknanya yang beralih fungsi menjadi hiburan di masyarakat. Anda akan sering mendengar lagu ini maupun tarian didalamnya pada beberapa acara formal seperti perpisahan sekolah, hari besar islam dan penyambutan tamu terhormat.

Baca juga : 5 Tari Tradisional Sumatera Barat Paling Terkenal

Berikut adalah Lirik Lagu Dindin Badindin untuk anda :

Balari-lari.. bukannyo kini carai..
Pandang tajauah di muaro..
Kami manari basamo-samo..
Paubek hati sanak sadonyo..

Ikolah indang Sungai Garinggiang
Kami tarikan basamo-samo
Sambuiklah salam oi sambak mairiang
Pado nan sanak ai nan tibo

Bamulo indang kami tarikan
Salam manjawek ondeh ganti-baganti
Lagu lah indang kami nyanyikan
Supayo sanak ondeh basuko hati

Dindin badindin oi badindin oi
Dindin badindin oi badindin

Di batu pasang aua malintang
Di sinan asa nagari kami
Kami narikan oi tarinyo indang
Salahnyo jan da tolong paeloki

Kabekkan jawi di tanah patah
Baoklah bulan ondeh di hari sajno
Kami batari batari indang
Maubek hati ondeh sanak basamo

Dindin badindin oi badindin oi
Dindin badindin oi badindin
Dindin badindin oi badindin oi
Dindin badindin oi badindin

Badan lah tinggi si buruang tabang
Panek malayok ka hinggok juo
Banyak lagaknyo oi budayo datang
Budayo kito kambangkan juo

Dari lah Solok nan ka Salayo
Singgahlah dulu ondeh pagi ka pakan
Ambiak nan elok jadi pusako
Sado nan buruak ondeh kito pelokkan

Dindin badindin oi badindin oi
Dindin badindin oi badindin (4x)

7. Kambanglah Bungo

Lagu tradisional Sumatera Barat yang berikutnya berjudul Kambanglah Bungo. Lagu ini bercerita tentang gambaran dari keadaan alam Minangkabau, yang sangat erat dengan keramahan, keindahan dan kesejukan alamnya.

Selain itu, lagu ini juga mendeskripsikan bagaimana pengaruh adat dan budaya yang melekat diatasnya. Secara tidak langsung, lagu ini menceritakan segala keindahan yang dimiliki Ranah Minang, bagaikan bunga yang sedang mekar.

Dibawah ini adalah Lirik Lagu Kambanglah Bungo :

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Kambanglah bungo parawitan
Bungo idaman gadih-gadih pingitan
Dipasuntiang siang malam
Bungo kanangan gadih nan jombang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

Bungo kambang sumara anjuang
Pusako Minang Ranah Pagaruyuang
Tak kunjuang hilang di mato
Tabayang bayang rumah nan gadang

Kambanglah bungo parawitan
Simambang riang ditarikan
Di desa dusun Ranah Minang (2x)

8. Anak Daro

Dalam bahasa Minang, Anak Daro dari artinya adalah pengantin / mempelai wanita. Jika pernikahan dilangsungkan di rumah Anak daro, bukan di kantor atau masjid, maka penyambutan kedatangan mempelai pria akan jadi hal atau acara yang besar.

Memang tidak ada pesan tertentu dalam lagu ini, namun yang pasti, lagu Anak Daro ini menceritakan tentang rasa senang dan bahagia untuk pengantin, keluarga dan kerabat yang hadir di acara tersebut.

Inilah lirik lagu Anak Daro dari Sumatera Barat :

Anak musang di ateh pulai
Anak tampuo di dalam baniah
Kain lah usang tidak bapakai oi
Awak lah tuo tidak babuni

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro …

Batang sicerek tumbuah di pasa
Puluik-puluik di Rimbo Panti
Saketek tantu lai manyasa
Kok tak di muluik di dalam hati

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro …

Baimpun todak di kubangan
Buruang barabah lari ka parahu
Sungguahpun tidak bakatokan
Allah jo Nabi lah nan ka tahu

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Anak daro …

Sungai Tanang ikannyo jinak
Manjumbuang kain ka subarang
Awak sanang badan takucak
Baruntuang balain jo nasib urang

Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro
Pak Dukun batunang pulo, batunang jo anak daro

Anak daro …
Anak daro …
Anak daro …

9. Lah Laruik Sanjo

Lagu lama asal Sumbar yang berikutnya berjudul Lah Laruik Sanjo. Lagu ini diciptakan oleh Asbon Madjid, dan dipopulerkan oleh Gumarang kemudian Elly Kasim. Dengan begitu, sekarang lagu ini memiliki 2 versi yakni klasik dan populer.

Lagu ini menceritakan tentang bagaimana keadaan ketika senja datang, matahari turun ke ufuk barat dan dagangan pun mulai sepi. Di sisi lain, lagu ini juga bermakna perpisahan dengan orang yang dicintai.

Berikut Lirik Lagu Lah Laruik Sanjo :

Mandi ka Lubuak Mandalian – 2x
Udang disangko tali-tali – 2x
Mabuak untuang jo parasaian – 2x
Patang disangko pagi hari – 2x

Ondeh ondeh, lah laruik sanjo..

Lai ditimbo nan ba-udang – 2x
Biluluak juo nan tatimbo – 2x
Lai dicubo nan bak urang – 2x
Nan buruak juo nan tasuo – 2x

Ondeh ondeh, lah laruik sanjo..

Hari patang matohari turun – 2x
Dagang baurai aia mato – 2x

Ondeh ondeh, lah laruik sanjo..
Ondeh ondeh, lah laruik sanjo..

10. Kutang Barendo

Sebuah judul lagu yang sedikit terdengar ngeres, tapi nyatanya tidak. Lagu Minang Tradisional ini memang sudah cukup dikenal luas di Nusantara, karena pesan yang terkandung didalamnya sangatlah penting.

Lagu Kutang Barendo bercerita tentang sindiran, nasihat dan ajakan untuk kita semua, terutama orangtua untuk senantiasa menjaga anak-anak dari pergaulan yang salah, penyimpangan sosial dan perbuatan terlarang lainnya.

Selain itu, lagu ini menjadi sindiran keras dan ajakan bagi para remaja, agar bisa menahan diri dari perbuatan-perbuatan negatif, salah kaprah dan tidak berdasarkan nilai maupun norma.

Simak juga : Makna dan Fungsi dalam Tari Piring

Nah, inilah Lirik Lagu Kutang Barendo untuk anda simak :

Yo olala kutang barendo
nan tampuruang sayak babulu
Lah tamanuang nan tuo-tuo
Takana mudo nan dahulu

Antah manga gadih jo bujang
Lah gilo raun tiok hari
Talingo lah samo basubang
Nan bapakai imitasi

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Yo la asik nan muda-mudo
Disangka nan tuo indak tau

Saroman sajo kasadonyo
Baiak jantan baiak batino
Jalan sairiang baduo-duo
Caliak dahulu mako disapo

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Nan lah malang tibo di ambo
Tiok dapek indak katuju

Caliak lagak urang kini
Antah apo lah namonyo
Lah malang nan gadih-gadih
Tiok diawai tiok bapunyo

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Lah tamanuang gaek agogo
Takana mudo nan dahulu

Saroman sajo kasadonyo
Baiak jantan baiak batino
Dek tak tantu ujuang pangkanyo
Sansaro juo jadinyo

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Lah tamanung nan tuo-tuo
Nan banyak mudolah mandayo

Usalah hati dipagadang
Nan tuo banyak nan tak suko
Usah dipakai nan talarang
Bekok awak kok sangoro

Yo olala kutang barendo
Nan tampuruang sayak babulu
Yo la asik nan mudo-mudo
Disangko nan tuo indak tahu

Saroman sajo kasadonyo
Baiak jantan baiak batino
Dek tak tantu ujuang pangkanyo
Sansaro juo jadinyo

Penyebab Lagu Daerah Sumatera Barat mudah Populer

Berbicara mengenai ketenaran, lagu lama dari Sumbar sudah pasti tidak asing lagi di telinga kita, dianya akan sering terdengar baik di radio, internat dan televisi.

Bahkan banyak artis-artis papan atas yang membawakan lagu tradisional Minang ini, serta musisi-musisi andalan tanah air yang berdarah Minangkabau.

Namun yang pasti, penyebab mengapa lagu daerah sumbar bisa populer dengan pesat yakni karena pesan, makna dan kandungan moral yang terdapat dalam setiap liriknya benar-benar dalam dan positif.

Maka jangan heran, jika anda bukanlah orang Minang, akan sulit mengartikan lagu ini ke dalam bahasa lain, apalagi dengan banyaknya kosa kata istilah yang tidak ada pada bahasa lain.

Selanjutnya, Sobat bisa baca Lagu Daerah Sumatera Utara ini.

Penutup

Demikianlah, informasi kali ini mengenai 10 Daftar lagu daerah Sumatera Barat spesial untuk anda. Semoga bisa menambah wawasan dan ilmu pengetahuan terkait lagu tradisional di Indonesia.

Tinggalkan komentar