12+ Lagu Daerah Jawa Tengah dan Maknanya

Lagu Daerah Jawa Tengah – Menyambung ulasan kemaren mengenai kesenian Banten, kali ini kita beralih ke Daftar Lagu Tradisional Indonesia yang juga masih dari pulau Jawa, yakni Lagu Daerah Jawa Tengah.

Jawa adalah pulau dengan penduduk terbanyak di Indonesia, dimana Jawa Tengah menduduki peringkat ke-3, dibawah saudaranya Barat dan Timur. Tentu saja, hal ini menjadi salah satu alasan, mengapa begitu banyak dan beragamnya kesenian asal jawa tengah.

Dari kesenian yang paling mencolok salah satunya adalah Lagu Daerah Jawa Tengah, yang telah populer dan lumrah ditelinga mayoritas masyarakat tanah air. Sebagai contoh, siapa sih yang tidak kenal dengan lagu Gundul Pacul dan Lir-Ilir?

Lirik Lagu Daerah Jawa Tengah

Nah, pada artikel ini, Senipedia memang tidak akan mengulas mengenai Kesenian asal jawa tengah secara lengkap, namun lebih memfokuskan pada lirik lagu tradisional jawa tengah saja, dengan lengkap beserta makna dan penjelasannya.

1. Lagu Daerah Jawa Tengah Gundul Pacul

Siapa sih, yang tidak kenal lagu ini? Pasalnya, Lagu Gundul Pacul merupakan salah satu lagu tradisional terpopuler di Indonesia. Meski tergolong nyanyian kuno, eksistensinya bukan hanya ramah di kalangan yang tua-tua saja, tapi juga bagi kaum remaja hingga anak-anak.

Di awal kemunculannya, pencipta lagu Gundul Pacul ini diketahui bernama R.C. Hardjosubroto. Tapi seiring berjalannya waktu, banyak argumen bermunculan mengenai penciptanya, karena ada pula pengamat yang yang mengatakan bahwa penciptanya adalah Sunan Kalijaga.

Makna Lagu Gundul Pacul bercerita tentang kisah seorang pemimpin / kepala adat / raja yang berkuasa dengan otoriter, semena-mena dan tidak memperhatikan rakyatnya, sehingga amanah yang diembankan menjadi tidak terlaksana.

Berikut, Lirik Lagu Gundul Pacul untuk kamu simak :

Gundul-gundul pacul cul
gembelengan
Nyunggi nyunggi wakul kul
gembelengan…

Wakul ngglimpang segane
dadi sak ratan
Wakul ngglimpang segane
dadi sak ratan…

2. Lagu Daerah Jawa Tengah Lir Ilir

Lagu Daerah asal Jawa Tengah berikutnya berjudul Lir-Ilir, yang kepopulerannya juga menyerupai no. 1 di atas. Menurut banyak pendapat yang terverifikasi, Pencipta lagu Lir-Ilir adalah Sunan Kalijaga.

Lagu ini dijadikan media dakwah pada masa kejayaan Walisongo dulu, khususnya di Jawa Tengah dan pulau Jawa. Makna Lagu Lir-Ilir adalah ajakan dan nasihat kepada semua manusia, untuk senantiasa beribadah kepada Allah SWT.

Tidak sampai disitu, pesan moral dalam lagu Lir-Ilir ini juga mengajak kita untuk senantiasa bersemangat, bersyukur, bersabar dan bertawakal kepada Allah SWT, atas segala apa yang didapat dan yang tengah diperjuangkan.

Selain itu, juga mengajak kita untuk tidak bermalas-malasan, serta dorongan untuk segera bangkit dari segala keterpurukan, kesusahan hidup dan nasib yang tidak dikehendaki, dengan cara yang tidak bertentangan dengan ajaran Islam.

Nah, berikut lirik lagu Lir-Ilir untuk kamu semua :

Lir-ilir, lir-ilir
tandure wis sumilir
Tak ijo royo-royo
tak senggo temanten anyar…

Cah angon-cah angon
penekno blimbing kuwi
Lunyu-lunyu yo penekno
kanggo mbasuh dodotiro…

Dodotiro-dodotiro
kumitir bedhah ing pinggir
Dondomono jlumatono
kanggo sebo mengko sore..

Mumpung padhang rembulane
mumpung jembar kalangane
Yo surako
surak hiyo…

3. Gambang Suling

Lagu ini diketahui penciptanya adalah seorang dalang kondang bernama Ki Narto Sabdo. Lagu ini sudah berusia cukup lama dan sangat populer. Bahkan, mayoritas anak-anak di Jawa Tengah, zaman dulu selalu menyanyikan lagu ini sebelum memulai permainan.

Arti lagu Gambang Suling ini, mendeskripsikan betapa indahnya jika sebuah lagu diiringi dengan musik pengiring seruling / suling. Berikut, lirik lagunya untuk kamu :

Gambang suling
ngumandang swarane..
Tulat-tulit
kepenak unine..

u.. ..nine mung nrennyuh akhe..
Bhareng lan kentrung
ketipung suling
Shigrak kendhangane..

4. Padhang Wulan

Lagu Daerah asal Jawa Tengah berikutnya berjudul Padhang Wulan. Sama seperti Gambang Suling, lagu ini juga dijadikan nyanyian pengiring ketika anak-anak bermain. Makna Lagu Padhang Wulan adalah bersyukur.

Kita diajak untuk senantiasa bersyukur dan menyadari kekuasaan yang dimiliki Allah SWT, salah satunya dengan menayukuri keindahan alam yang diberikan. Berikut adalah Lirik Lagu Padhang Wulan untuk kamu :

Yo prakanca
dolanan ing njaba
Padhang mbula
padhang kaya rina…

Rembulan kang
ngawe-awe
Nglikak aja
turu sore-sore…

5. Jamuran

Yang berikutnya berjudul Jamuran. Ini adalah lagu daerah sekaligus nama permainan anak-anak zaman dulu di Jawa Tengah. Namun kini, eksistensinya perlahan pudar seiring perkembangan zaman. Simak liriknya di bawah ini :

Jamuran ya gege thok
Jamur apa ya gege thok
Jamur gajih mberjijih sak

Ara ara sira bage jamur apa?
Jamur apa?
Jamur gagak 
Gaok gaok gaok gaok gaok

Jamuran ya gege thok
Jamur apa ya gege thok
Jamur gajih mberjijih sak

Ara ara sira bage jamur apa?
Jamu kethek menek
Uwite ra ana kethek

Kethek menek kethek menek (4x)…

6. Jenang Gulo

Lagu tradisional Jawa Tengah berikutnya berjudul Jenang Gulo, lagu ini diciptakan oleh Andjar Any. Menurut saya, lagu ini maknanya cukup pedih, yakni tentang hubungan suami-istri yang hancur karena status.

Makna Lagu Jenang Gulo bercerita tentang pasangan suami-istri yang saling setia, baik ketika susah dan selalu bersama tanpa penyesalan atau sejenisnya. Namun, ketika si suami telah sukses, dia kerap dan sering memarahi istrinya, dia berubah jadi egois, arogan dan kasar.

Berikut, Lirik lagu Jenang Gulo buat kamu :

Jenang gulo,
kowe ojo lali marang aku iki yo kang mas
Nalikane nandang susah sopho sing ngancani,
Dhek semono aku tetep setyo serta tetep tresno yo,
kang mas

Durung nate gawe ghelo lan gawe kuciwo
Ning saiki bareng mukti kowe kok njur malah lali marang aku
Sithik-sithik mesti nesu terus ngajak padu
Jo ngono … jo ngono …

Opo kowe pancen ra kelingan jamane dek biyen yo kang mas
Kowe janji bungah susah padha dilakoni…

7. Jangkrik Genggong

Lagu populer jawa tengah yang satu ini dipopulerkan oleh Waldjinah. Masih bermakna pedih, lagu Jangkrik Genggong bercerita tentang seseorang yang dikhianati kekasihnya. Padahal dia telah banyak berkorban, baik waktu, tenaga, materi dan sebagainya.

Berikut, Lirik Lagu Jangkrik Genggong untuk kamu :

Kendal kaline wungu
Ajar kenal karo aku
Lelene mati digepuk
Gepuk nganggo walesane

Suwe ora petuk
Ati sido remuk
Kepetuk mung suwarane

E..ya..e..ya..e..
E..ya..e..yae yae yae
Jangkrik genggong
Jangkrik genggong

Luwih becik omong kosong
Semarang kaline banjir
Jo semelang rak dipikir
Jangkrik upo sobo ning tonggo

Melumpat ning tengah jogan
Wis watake piro
Jare ngaku setyo
Tekan ndalan selewengan

E..ya..e..ya..e
E..ya..e..yae yae yae
Jangkrik genggong
Jangkrik genggong

Wani nglirik sepi uwong
Yen ngetan bali ngulon
Tiwas edan ora kelakon
Yen ngrujak rujako nanas

Ojo ditambahi kweni
Kene tiwas nggagas
Awak adem panas
Jebul ono sing nduweni

E..ya..e..ya..e..
E..ya..e..yae yae yae
Jangkrik genggong
Jangkrik genggong
Sampun cekap mongso borong…

Lagu Daerah Jawa Timur

8. Gek Kepriye

Lagu Daerah Jawa Tengah populer berikutnya berjudul Gek Kepriye, karya Eka Kusuma. Lagu ini menceritakan tentang kisah seorang pemuda miskin, yang susah bergaul karena tidak memiliki apa-apa, namun semangat dan optimisme tetap membara untuk selalu bekerja keras.

Berikut, Lirik Lagu Gek Kepriye :

Duh kaya ngene rasane
Anake wong ora duwe
Ngalor ngidul tansah diece
Karo kanca-kancane

Pye pye pye pye ya ben rasakna
Pye pye pye pye rasakna dewe
Pye pye pye pye ya ben rasakna
Pye pye pye pye rasakna dewe

Besuk kapan aku bisa
Urip kang luwih mulya
Melu nyunjung drajating bangsa
Indonesia kang mulya

Pye pye pye pye mbuh ra weruh
Pye pye pye pye mbuh ra ngerti 
Pye pye pye pye mbuh ra weruh
Pye pye pye pye mbuh ra ngerti

9. Jaranan

Lagu tradisional jawa tengah

Jaranan adalah judul lagu daerah jawa tengah yang diciptakan oleh Ki Hadi Sukatno. Lagu ini akan sering terdengar dan dipentaskan pada banyak event, mulai dari acara adat, pegelaran seni hingga resepsi pernikahan.

Yang memainkannya biasanya adalah anak-anak, dengan jaran-jaranan. Jaranan sendiri adalah alat musik yang dimainkan menggunakan bambu dan besi. Nah, di bawah ini adalah Lirik Lagu Jaranan :

Jaranan, jaranan jarane jaran tejhi
Sing numpak Mas Ngabèhi,
sing ngiring para abdi…

Jrhek jrhek nong, jrhek jrhek gung
jrhek jrhek turut lurung
Gedebuk krincing gedebuk krincing
thok thok gedebuk jedhèr…

Gedebuk krincing gedebuk krin cing
thok thok gedebuk jedhèr…

10. Dhondhong Apa Salak

Dhondhong apa salak, dhuku cilik-cilik
Ngandhong apa mbecak, m’laku timik-timik
Dhondhong apa salak, dhuku cilik-cilik
Ngandhong apa mbecak, m’laku timik-timik..

Atik ndherek Ibu tindak menyang pasar
Ora pareng rewel ora pareng nakal
Ibu mengko mesthi mundhut oleh-oleh
Kacang karo roti Atik dhiparingi…

Dhondhong apa salak, dhuku cilik-cilik
Gendhong apa pundhak aja ngithik-ithik…

11. Bapak Pucung

Lagu Khas Jawa tengah yang satu ini berasal dari Kecamatan Kradenan, Kabupaten Grobogan ini belum diketahui secara jelas penulisnya. Lagu ini sering dimainkan anak-anak sebagai iringan musik dalam permainan-permainan mereka.

Makna lagu Bapak Pucung ini memiliki filosofi untuk selalu menjaga hubungan baik dan positif antara sesama manusia, baik di lingkungan formal, masyarakat, keluarga, pekerjaan dan lainnya.

Bapak Bucung sendiri adalah sejenis serangga yang berwarna orange cerah dan badan hitam, serta memiliki motif hitam dipunggung atau sayap, memiliki strip putih di perut. Berikut, Lirik Lagu Bapak Pucung untuk kamu :

Bapak Pucung dudu watu dudu gunung
Sangkane ing sebrang
‘ngon-ingone sang Bupati
Bapak Pucung yen m’laku lembehan grana…

Lagu Daerah Jawa Barat

12. Turi Turi Putih

Turi turi putih dhitandur ning pinggir sumur
Turi turi putih dhitandur ning pinggir sumur
Jeleret tiba nyemplung ke kembang kembange apa…

Mbok kira mbok kira mbok kira kembange apa
Kembang kembang m’lathi kembang m’lathi dironce-ronce
Kembang kembang m’lathi kembang m’lathi dironce-ronce…

Sing kene setengah mati sing kana ‘ra piye piye
Mbok kira mbok kira mbok kira kembange apa…

13. Sekolah

Esuk-esuk srengengene lagi metu, sibu
Nyuwun pangestu kang putra badhe sinau, sibu
Nyangking etas ing jerone isi sabak, bapak
Gerip lan sada wis jumepak ana kothak bapak…

Awan-awan srengengene ana tengah, si ‘mbah
Bungah-bungah kang wayah mulih sekolah, si ‘mbah
Sore-sore lampune dhimunculake, budhe
Wis wayahe bocah-bocah pada sinau budhe…

Lagu Daerah Betawi

Penutup Lagu Daerah Jawa Tengah

Demikianlah, ulasan singkat kali ini mengenai Lagu Daerah Jawa Tengah dan maknanya serta lirik lengkapnya. Semoga ulasan ini bisa memberikan manfaat dan menambah ilmu pengetahuan kamu. Terima kasih (Ref).